Saturday, June 17, 2017

Kangen Pantai di Jerman? Main ke Elbstrand Hamburg aja!


Elbstrand (baca: elb strand) adalah sebuah pinggiran sungai Elbe yang menyerupai pantai di Hamburg. Yah, jadi pantainya nggak di pinggir laut donk? Yup memang benar. Bahkan konon katanya, pantai yang selalu ramai pengunjung ini, pasirnya bukan pasir alami ciptaan Tuhan, alias pasir yang didatangkan berton-ton dari pabrik pasir, untuk ditata sedemikian rupa sehingga pinggiran kali Elbe ini bisa dinikmati warga sekitar dalam bentuk pantai, seperti pantai di laut.

IMG_0443
Kasihan ya? Memang. Dari sini, kita harus bersyukur loh, ada ribuan pantai di Indonesia, dengan gelombang ombak yang alami, begitu pun dengan pasir dan pohon kelapanya. Di Jerman, saking pinginnya orang pergi ke pantai dan berjemur, mereka harus pergi ke luar negeri. Untungnya, orang Jerman dengan segala akal dan kecanggihannya bisa memberi alternatif bagi warganya agar bisa menikmati matahari (yang hanya beberapa hari/minggu dalam setahun itu­čśé) dan tak perlu jauh-jauh ke luar negeri, yakni dengan mendesain tepian danau dan sungai dengan pasir buatan pabrik. Ada-ada saja kan?
IMG_0462
Elbstrand, Elb diambil dari kata Elbe (Sungai Elbe), Strand artinya pantai. Tak usah diterjemahkan lagi donk ya, dari penggabungan dua kata itu saja, kita sudah bisa langsung menebak nama pantai ini (Nggak kreatif banget sih ya, orang Jerman, gampang ditebak). Elbstrand ini ada di beberapa tempat, seperti di Blankenesse, juga di ├ľvelg├Ânne.

Di postingan kali ini, aku akan bahas Elbstrand yang ada di ├ľvelg├Ânne. Pantai yang awalnya kukira bernama Neum├╝hlen ini berada di Stadtteil Othmarschen. Stadtteil itu artinya kota bagian. Jadi, Hamburg itu banyak Stadtteil, yang membagi wilayah-wilayahnya dan Othmarschen adalah salah satu bagiannya. Nah, nama Neum├╝hlen ini adalah nama pelabuhan kecil menuju pantai ini.

Dulunya, wilayah ini adalah kampung nelayan, namun saat ini, daerah Elbufer sudah disulap menjadi kampungnya orang-orang kaya dengan banyaknya rumah-rumah mewah di sepanjang tepian pantai (sungai) dari Teufelsbr├╝cke ke ├ľvelg├Ânne. Tepian pantai ini semakin ke Barat (ke arah Blankenesse), akan semakin terlihat kawasan elit rumah-rumah di pinggiran pantai dengan pemandangan yang sungai Elbe yang menawan.

A view arround ├ľvelg├Ânne Elbstrand Saat pertama kali ke sana, aku benar-benar tidak bisa menikmati suasana pantai yang syarat dengan keindahan air dan semilir angin sepoi-sepoi. Pasalnya, aku ke sana pada akhir musim dingin (sekitar akhir Februari), di mana suhu udara masih berkisar nol-7 derajat, ditambah angin dingin dari arah pantai yang bertiup tak henti-hentinya. Selain itu, kunjungan pertamaku tersebut sebenarnya, kunjungan mendadak, karena si Max ingin menunjukkan kalau di Hamburg itu ada pantai juga (nggak cuma di Indonesia), aku memakai sepatu boot tinggi tebal khas musim dingin. Bayangin aja, jalan di pasir dengan memakai sepatu winter yang berat. Bruk....bruk...bruk...gedebuk. ­čśé. Tak ada pilihan lain selain memakainya, karena kalau sepatu kulepas, kakiku bisa beku.

Kunjungan kedua, masih mending. Saat itu, bersama keempat kawan dari Indonesia yang tinggal di Hamburg, kami memutuskan untuk menikmati matahari di tepi pantai ini. Waktu itu musim panas (yang sebenarnya juga nggak panas-panas amat). Puas banget menikmati pantai waktu itu, meskipun tak menyentuh air sama sekali, hanya duduk-duduk saja ngobrol di tepi pantai. Alasan pertama, karena kami males berbasah-basah. Alasan kedua, karena aku tak bisa renang dan tak membawa baju ganti. Alasan ketiga, meskipun musim panas, air sungai tetap dingin banget (sekitar 15-17 derajat). Males banget. ­čśé

Bagaimana cara ke sana?

Cara paling mudah untuk ke sana dari stasiun utama adalah: naik Underground Train (U3) jurusan Schlump/Barmbek lalu turun di Landungsbr├╝cken. Kemudian, dari sana, kita menuju pelabuhan dan naik kapal Ferri no 62, jurusan Finkenwerder dan turun di pelabuhan Neum├╝hlen (tak usah bayar karcis lagi, karena karcis ferri sudah termasuk HVV).
A Ferry number 62 in the direction of Finkenwerder
Ini kapal yang membawa penumpang dari Landungsbr├╝cken
Do not forget to purchase your ticket! Unless you'd bought your HVV daily ticket

Kalau belum punya tiket kereta HVV, sebaiknya beli tiket di mesin tiket ini. Selain lewat jalur laut, kita juga bisa naik bus no 112 atau car to go (mobil milik umum).
IMG_0432
Ada apa aja di sana?

Pastinya ada pantai, ada Museumhafen ├ľvelg├Ânne yang menampilkan sejarah perkapalan.
IMG_0426 IMG_0429
Lalu Cafe dan Restoran (cukup mahal), juga penjual ice cream. IMG_0435 Kalau mau santai dan menikmati suasana pantai ala orang Jerman, jalan saja terus ke arah barat. Di sana, akan ada sebuah Cafe atau Restoran namanya Strandperle dan Strandkiosk yang harganya meskipun mahal, tapi kita bisa beli waffel atau hotdog seharga 2 euro, lalu duduk di bangku di depan cafe sambil menatap kapal-kapal lewat. Di dekat bar Strandperle, ada sebuah tangga naik, yang bisa kita telusuri (meskipun tidak beli apa-apa). Naik saja ke atas, di sana ada WC (kalau pas kebelet, hehe), kemudian perkampungan nelayan (yang sekarang disulap jadi rumah penduduk, homestay dan penginapan dengan harga yang sangat mahal), juga museum Oevelg├Ânne Seekiste yang menarik untuk dilihat.
IMG_0454 IMG_0467 IMG_0458 IMG_0464 IMG_0478 IMG_0469
Bayar nggak masuknya?

Untuk masuk ke pantai ini, seperti di pantai manapun di Eropa, tentu saja tidak bayar, alias GRATIS. Bahkan kita bisa bawa peralatan Barbeque dan piknik, lalu bakar-bakar di pinggir pantai. Pasti asik tuh bakar sate tanpa mengipas, karena angin sudah gencar menghembus. ­čśŐ

Jangan lupa untuk membuang sampah pada tempatnya! Ada puluhan tempat sampah di sepanjang pantai, juga tempat khusus untuk membuang bekas arang. Jadi kebangetan banget kalau masih membuang sampah sembarangan.
IMG_0442 IMG_0479 IMG_0452

Nah, semoga info tentang pantai di Hamburg ini bisa memberikan sedikit informasi tentang Jerman, khususnya Hamburg.

Jangan lupa like facebook fanpage Denkspa untuk mengetahui info harian seputar Jerman, terutama Hamburg (tempat aku tinggal sekarang). Klik di sini untuk like facebook fanpage Denkspa. Vielen Dank (Banyak terima kasih)

Liebe Gr├╝├če
Location: Hamburg, Jerman

7 comments:

  1. Sangat unik juga ya pantai buatan tersebut..

    ReplyDelete
  2. bersyukurlah, indonesia tak perlu bikin pantai. karena garis pantainya terpanjang didunia. jerman pasti iri ma indonesia. mbak, kirimin donk kotak sampa kesini. coz disini kekurangan kotak sampah :(
    orang orangnya pada bandel. udadibilang jangan buang sampah di laut, masih ada aja oknum yang nggak memperindah larangan itu

    ReplyDelete
  3. Airnya keruh ya.
    Indonesia memang indah kalau sekilas melihat ini laut hahahhahhaha

    ReplyDelete
  4. Keren!!! Pantai buatan.
    Lama nggak kesini udah ganti tema aja. Keren mbak.

    ReplyDelete
  5. Oalah jadi di Jerman gitu ya, pantai buatan, Indonesia pantainya banyak tinggal pilih pantai yang mana
    tapi itu airnya waduh dinginnya sist ... pantes cuma duduk-duduk aja ­čśÇ

    ReplyDelete
  6. Bersih pantainya, semoga para pegunjungnya ga bikin kotor saat Barbeque an :D . Aku malah kebalikannya orang Jerman, dari dulu ga suka ke pantai klo ga terpaksa, krn takut item haha :D .

    ReplyDelete

Join Facebook

Followers

Google+ Followers