Saturday, November 26, 2016

10 Sachen, die in Deutschland im Gespräch tabu sind, aber NICHT in Indonesien


Nach mehr als 2,5 Jahren in Deutschland weiß ich endlich, was in Deutschland höflich sind und was sind nicht. Als ich erst ein paar Tage in Deutschland war, habe ich sehr offensichtlich gerülpst, da war ich beim Abendessen mit meiner Gastfamilie. Aber nicht nur das. Ich habe auch irgendwann zu einer Freundin meiner Gastmutter gesagt, dass ich gerne so dick wie sie wäre. Ich hatte wirklich keine Ahnung, dass man in Deutschland nicht so einfach über dick oder dünn sprechen kann. Ich meinte es natürlich ernst, was ich gesagt habe. Ich wünsche nämlich mir immer, dass ich zunehmen kann, weil in Indonesien, dick bedeutet, dass man ein fröhliches Leben hat und man gesund und potent (fruchtbar) ist. Ich fand sie nicht dick, sondern nur nicht so dünn wie ich. Ich fand sie schön und sie war freundlich zu mir.

In Indonesien spricht man über alles. Trotzdem gibt es auch viele Sachen, die tabu sind; z.B über Sex. Aber wenn man sich gut versteht, kann man auch über Sexualität reden. Hier sind die Sachen, die in Deutschland im Gespräch wirklich tabu sind, über die man in Indonesien aber ohne Probleme sprechen kann:

1. Über Körper

Auch wenn man sich zum ersten Mal trifft, kann man fragen: "Warum bist so dünn? Isst du nicht so gerne, oder was?"
Ich hatte einmal im Flugzeug nach Jakarta eine Frau getroffen, die damals aus Saudi Arabien nach Indonesien geflogen ist. Sie schien nicht so gut Englisch zu sprechen. Als ich das Essen bestellt hatte, hatte sie immer zur Stewardess so gesagt, "Same-same". Sie wollte immer die gleiche Sache bestellen die ich bestellte, obwohl sie am Ende gesagt hat: "Uh, das schmeckt mir nicht, was hast du denn bestellt?". Danach sagte ich zu ihr: "Wenn Sie etwas anderes bestellen möchten, helfe ich Ihnen sehr gerne. Ich kann der Stewardess sagen, was Sie bestellen wollen."
Nachdem sie ihr Essen nicht aufgegessen hatte, sagte sie zu mir: "Kannst du mal bitte der Stewardess sagen, dass ich instant pop noodle möchte?"
"Klar"sagte ich.
Sie war so nett, sie hatte erzählt dass sie schon 3 Jahren in Saudi Arabien gearbeitet und sich gefreut hat dass sie endlich ihre Tochter und ihren Mann wiedersehen kann. Aber kurz bevor unser Flugzeug gelandet ist fragte sie mich, 
"Wie alt bist du denn?"
"27" antwortete ich.
"Was? Warum bist du so dünn? Du musst unbedingt zunehmen, ich finde es ist nicht so schön wenn die Frau einfach zu dunn ist. Iss doch viel!"

Ich konnte nur lachen, weil ich schon wusste, dass es typisch indonesisch ist, dass man einfach den Körper kommetieren kann. Es war auch nicht das erste Mal. Meine Mutter sagt fast immer, dass ich unbedingt zunehmen soll. Ich bin sowieso daran gewöhnt.
In Indonesien, es ist volkommen normal über den Körper zu sprechen. "Warum bist du dick oder dünn? So klein oder groß? Dunkel oder weiß?" In meiner Familie bin ich die dunkelste. Als ich klein war, haben meine Schwester und ich einen Wettbewerb gemacht. Wir haben jeden Morgen irgendjemandem (meiner Großmutter oder Tante) unsere Hände  gezeigt. Die Person musste nur sagen, welche Hand von uns heller ist. Je heller desto besser, wer heller ist, hat gewonnen. Meine Schwester hat immer gewonnen, weil sie meistens zu Hause blieb und weniger Sonne gehabt hat. Mittlerweile war es nicht mehr lustig für mich, weil ich nie gewonnen habe, obwohl ich beim Duschen meine Hände mit einem Badestein massiert habe, damit sie heller werden.
Wenn man so gut befreundet ist, kann man auch über die Brüste sprechen. Man sagt auch manchmal: "Du bist so dick aber dein Brüste sind so klein. Du bist so klein! Wenn die Leute dich sehen, denken sie bestimmt an die Kinder im Kindergarten." Es klingt wirklich gemein aber es ist wirklich nicht böse gemeint. Man sollte nur nicht persönlich nehmen. 

2. Über Gesicht

"Ohh wie süß sind deine dicken Backen!"
"Warum hast du so viele Pickel?"
Beim Gespräch kann man auch über das Gesicht sprechen. Warum man schwarze Augen oder eine kleine Stirn oder blonde Haare hat. Das sind die normalen Fragen die man in Indonesien fragen kann. Es ist auch nicht böse gemeint. Es ist nur so, dass sie es direkt ansprechen, wenn sie etwas lustig finden.
Eine deutsche Freundin, die ein Jahr lang in Indonesien gewohnt hat, hatte auch mit mir darüber diskutiert. Sie war in Indonesien zum ersten mal als sie 18 Jahre alt war und damals hatte sie auch ihre Pubertät. Deswegen hatte sie auch Pickel im Gesicht. Sie war erstmal traurig, als ihre indonesische Gastfamilie sie die ganze Zeit auf ihre Pickel angesprochen hat. Aber danach hatte sie sich daran gewöhnt. Als sie mir davon erzählt hatte, meinte sie : "Eigentlich wollte meine gastfamilie mir nur helfen meine Pickel zu entfernen, die hatte auch ein paar Tipps gegeben und Kosmetik gegen Pickel gekauft."
In Indonesien, Chubby Girl ist die schönste überhaupt. Die finden, dass chubby so süß wie eine Puppe ist. Obwohl Schönheit ist so relativ (subjectiv), aber Chubby findet man immer am Besten. Deswegen wenn man sagt: "Du bist chubby", der hat ein Kompliment gemacht. Man soll sich dafür bedanken. :D

3. Wann heiratest du denn?

Das passiert am häufigsten bei den Frauen. Wenn die Frau schon über 25 Jahre alt ist, sollte sie sofort heiraten. Sonst fragen die Nachbarn und die Verwandten, wann sie endlich heiraten wird. Es ist natürlich nervig, wenn sie keinen Freund hat. Aber was manchmal gut ist: nach dem Gespräch empehlen die Leute auch den single Mann, der sie vielleicht kennenlernen möchte oder so. :)

4. Über Religion

In Indonesien, man muss unbedingt eine Religion haben. Das sind die Religionen, an die Indonesier glauben können:

* Islam
* Evanglisch
* Katholisch
* Hinduism
* Buddhism
* Kong Hu Chu (Chinesen Religion)

Obwohl es offizielle Religionen gibt, gibt es auch Indonesier, die im Inland leben und einen traditionellen Glauben (Animism, Dinamism) haben. Animism und Dinamisme sind die Glauben, die existierten, bevor es offizielle Religionen gab. Diese Leute glauben, dass einige Sachen, die es auf der Welt gibt, Magie oder Kraft besitzen, z.B. Bäume, Tiere, Tische oder Berge, usw.
Nach der Religion kann man natürlich auch in Indonesien fragen, weil die wissen, dass jeder Mensch eine Religion haben muss. Atheismus geht in Indonesien wegen der Vergangenheit (Komunism Rebellion am 30 September 1960) nicht. Atheist heißt Komunist (PKI oder Partai Komunis Indonesia) und Indonesiens Bevölkerung kämpft dagegen.

5. Über das Gehalt

"Wieviel verdienst du? Ist das dir und deiner Familie überhaupt ausreichend?
In Deutschland sagt man nicht, wievel man verdient. Dies sind normale Fragen in Indonesien. Man kann einfach danach fragen oder darüber diskutieren. 

6. Über Beziehung

Ob man einen Freund oder Freundin hat, warum man mit seinem Partner Schluss gemacht hat, sind auch normale Themen in Indonesien. Es ist auch manchmal ein großes Thema, wenn ein Junge in einer Clique keine Freundin hat. Der wird Jomblo genannt. Jomblo ist Single in indonesischer Umgangssprache. Über den wird sich oft lustig gemacht. Indonesier verkuppeln außerdem gerne Leute: Z.B., wenn ich schon einen Freund habe. Dann ist es völlig normal, dass meine Freundin mich fragt, ob mein Freund einen Kumpel hat, der auch Single ist, damit die Beiden sich kennenlernen können. Es ist warscheinlich auch normal in Deutschland. Homosexualität ist allerdings noch tabu.

7. Über Alter

Das hat auch mit der Beziehung zu tun. Erstmal fragt man, wie alt man ist und wenn du schon über 25 jahre alt bist, dann fragen sie: "Bist du verheiratet?" Wenn nicht, dann fragen sie noch weiter: "Warum?" usw. Wenn ja, dann fragen sie weiter: "Hast du Kinder? Wieviel?" usw. Wenn man nicht über 25 jahre alt ist, dann fragt man weiter, ob man noch studiert oder arbeitet, usw.

8. Über Krankheit 

In Deutschland, wenn man krank ist und nicht über seine Krankheit sprechen möchte, dann fragt man nicht weiter. In Indonesien ist das ganz anders. Ich habe immer gewusst, was meine Nachbarn für Krankheiten haben. Es ist für die Person auch ganz normal, weil sie Tipps bekommen oder über gute Behandlungsmöglichkeiten informiert werden, wenn sie mit Leuten über ihre Krankheit sprechen.

9. Über Geld oder Kosten

Man fragt einfach, wieviel ein Handy oder Auto gekostet hat. Es ist eine volkommen normale Frage. Obwohl manche mögen es einem auch nicht sagen, aber die meisten Indonesier sind sehr offen und informativ. Einfach Fragen, und wenn sie nicht informieren wollen, sagen sie meistens: "Ah, das ist nicht teuer, nur 2 mal deine Wohnungsmiete" Dann ist auch klar, wie viel das kostet. 

10.Handy gucken

Das letzte Thema geht nicht um Gespräche, sondern um eine Sache, die man in Deutschland nicht machen darf, die in Indonesien aber normal ist: Undzwar auf das Handy von jemandem gucken. Wenn man befreundet oder in einer Beziehung ist, hat man das Gefühl, dass man sich eine Seele teilt (Seelenverwandte). Alles, was du weißt, muss ich auch wissen, alles was du hast, kann ich auch benutzen. Gute Freunde von mir haben auch auf mein Handy geguckt, meinen Blackberry Messanger gelesen, etwas über mein Foto gefragt und kommentiert, usw. Es ist okay für mich, weil ich es auch so bei ihnen mache. Das macht man nicht in Deutschland. Bisher hat mein Freund gar nicht meine Nachrichten auf meinem Handy angeguckt, obwohl ich manchmal sein whatsapp geguckt habe und seiner Kolleginen geschrieben habe. Oh ich bin furchtbar, aber so ist es meine Kultur. :D


Alles, was ich hier geschrieben habe, sind die Sachen, für die ich mich interessiere. Ich wollte sowohl dass meine Freunde in Indonesien über Deutschland etwas erfahren, als auch meine Freunde in Deutschland über Indonesien. Ich lerne Deutsch noch weiter, damit ich auf Deutsch besser schreiben kann.
Ich hoffe, ich habe immer Lust irgendetwas zu schreiben und euch zu informieren.

Salam (Grüße)


Autor : Puspa
Editor : Denker (sehe auch seinen Blog über seine Radtour: Tobi On Tour)
Foto   : Sampurno

Thursday, November 24, 2016

25 kata Ekspresi Jerman Vs Indonesia

Pernah nggak sih kita secara nggak sadar memperhatikan seseorang yang kalau bicara suka menyelipkan kata-kata 'apa namanya' atau 'eeee' atau 'ya seperti itu' ?. Keluargaku sering banget marah gara-gara aku suka mengkritisi adikku yang kalo ngomong, dikit-dikit mencantumkan kata, 'opo jenenge' (apa namanya), karena dari 10 menit dia bicara, dia bisa mengucapakan kata 'opo jenenge' lebih dari 10 kali. Ah dasar aku usil. :D

Kata-kata yang secara nggak sadar diucapkan seseorang ketika dia bicara atau ketika dia menanggapi sebuah pembicaraan disebut kata ekspresi, yakni kata yang mengekspresikan air muka. Kata-kata tersebut memang secara tidak sadar diucapkan karena memang sudah kebiasaan, banyak orang yang menggunakan kata-kata tersebut atau bahkan meniru kebiasaan artis.

Di Jerman pun demikian. Seperti orang Indonesia saat bilang 'Oooooo' saat tahu sesuatu, orang Jerman bilangnya, 'Ach so'. Selain 'Ooo' dan  'Ach so', ada puluhan kata ekspresi dalam bahasa Jerman yang 25 diantaranya aku rangkum di sini, silahkan menyimak.


No Jerman Indonesia Makna atau konteks Penggunaannya
1 Aauuaa Aduuuh Saat merasa sakit, nyeri
2 Igitt, bäh, pfuii Idiih, Iihh, jorok ah Saat merasa jijik dengan sesuatu
3 Huch, Hups Eh... Kaget
4 Oha waduww Terkejut (biasanya dalam konteks hal buruk yang mengejutkan terjadi)
5 Tja Ya udahlah Ungkapan keputus-asaan
6 Na ja Iya sih, tapi... Kalau pas nggak setuju sama pendapat orang lain tapi masih ingin sopan
7 Zack beressss Kalau sudah lega karena telah melakukan sesuatu
8 Häh? hä? Heeh? Heran, ingin tahu, nggak percaya
9 Ähm... eeee atau apa namanya Memikirkan sesuatu ditengah-tengah kalimat yang sedang diucapkan
10 Mhm... Hmmmh Kagum...misalnya mhm lecker atau hmmmh enak
11 Tzz, ach halaaah Menyangkal, misalnya Tzz das ist aber nur quatsch! (halaah, itu mah cuma omong kosong!)
12 Ach so Ooooo, aha, oalah Saat tahu sesuatu
13 Also.... Jadi..... Misalnya: also, gehen wir jetzt? (jadi pergi sekarang nih?
14 Na?? Hei!! Bisa digunakan untuk menyapa atau menanyakan kabar
15 Mist!!! Aduh, alamak Mengungkapkan keterkejutan, misalnya kelupaan sesuatu
16 Meine Güte/Mein Gott Ya ampun, Ya Tuhan, Ya Allah Keterkejutan yang lebih mendalam, bisa juga kekaguman
17 Echt? Wirklich?Ungelogen? Oh ya? Masak sih? Serius? Nggak bohong kan? Keheranan
18 Alter Schwede Astaganaga!! Biasanya digunakan saat menanggapi sebuah situasi yang lebih mengarah ke situasi negativ, lucu, irrasional atau diluar kewajaran
19 Krass/geil!! wow Digunakan untuk menanggapi sebuah cerita atau situasi yang heboh
20 Cool/genial wow Digunakan untuk mengungkapkan kekaguman atau situasi luar biasa
21 Genau atau Ja genau Iya, betul, Ungkapan persetujuan
22 Oder? Ya kan Ungkapan penekanan
23 Nein Nggak, nggak lah Ungkapan penolakan atau ketidak setujuan
24 Doch! Tentu saja!
…...kok
Ungkapan penolakan dari statement negatif, contohnya: (Kommst du morgen nicht? Doch! Ich komme morgen)> (Kamu nggak datang besok? Tentu saja aku datang atau aku datang kok)
25 Super atau Bravo Super, hebat banget Ungkapan untuk memuji


Sampai sekarang aku masih belum menemukan ekspressi orang Jerman yang menyatakan, 'Asiiik', mungkin 'Yeeay', tapi itu juga bukan dari bahasa Jerman melainkan dalam bahasa Inggris. Orang Jerman memang tergolong kaku dalam mengekspresikan sesuatu, sehingga tiap kata dari ekspressi-ekspressi diatas saja ada aturan penulisannya, misalnya Ähm atau Tzz yang dibaca Ehmm dan Ssssst (sama kayak bacaan Indonesia) juga harus ditulis sedemikian rupa. Dan kata Aauuaa meskipun konteks pengucapannya panjang, nulisnya harusnya cuma Aua saja. Weleh weleh...


Sampai jumpa di topic selanjutnya

Viele Grüüße :)

Wednesday, November 23, 2016

8 Hal Sepele di Indonesia tapi Mahalnya Lebay di Jerman

5 Hal berikut bagi orang Indonesia mungkin terdengar sangat remeh alias murah, mudah bahkan gratis di telinga orang Indonesia. Tapi siapa sangka di Jerman begitu susah, mahal, dan ribet banget buat ngedapetinnya. Apa saja itu?


1. Kehilangan Kunci

Amit-amiiit. Jangan sampai deh kehilangan kunci di Jerman. Di Indonesia, kalau kita kehilangan kunci rumah, kamar, lemari, kunci kantor, kita bisa saja dengan mudah menggandakannya di tukang kunci dan biaya penggandaannya juga terbilang murah. Namun di Jerman? kehilangan kunci atau kelupaan menaruh kunci di dalam rumah sehingga tidak bisa masuk ke dalam bisa jadi malapetaka. Untuk membua pintu dari luar saat kita kelupaan meninggalkan kunci di dalam rumah, kita harus rela merogoh kocek tak kurang dari 100 euro (1,5juta rupiah). Bisa jadi lebih, karena untuk mengundang tukang kunci ke rumah secara mendadak, kita wajib membayar biaya transport kedatangannya, dan membayar jasanya yang tak lebih dari 15 menit itu. Seorang teman pernah kelupaan menaruh kunci di dalam rumah saat dia membuang sampah keluar, pada saat itu kebetulan hari libur, dia harus rela kehilangan uang sebesar 500 euro (7,5 juta) untuk mengundang tukang kunci yang mau datang ke rumahnya di hari libur.
Itu kalau lupa, kalau kehilangan kunci? Berarti kita harus menggandakannya. Untuk menggandakan kunci, kita harus mendapat persetujuan dari pemilik apartemen secara tertulis yang diserahkan kepada tukang kunci dan tak hanya kunci saja yang diganti, tapi rumah kunci di pintu juga harus diganti agar yang menemukan kunci kita tidak bisa masuk ke dalam rumah. Aku pernah menghilangkan kunci di rumah host family aku dulu dan mereka harus mengganti kunci depan rumah, dan kunci kamar aku serta menggandakan kunci mereka lagi dan aku harus membayar setengah dari harga yang mereka bayar, yakni 800 euro (12 juta).

2. MATAHARI

Pernah nggak sih kita sebagai orang Indonesia yang tinggal di negara beriklim tropis bersyukur karena bisa mendapat sinar mentari setiap pagi secara cuma-cuma? Kalau belum, bersyukurlah mulai dari sekarang. Karena di Jerman, orang harus membayar mahal untuk pergi ke sebuah Sonnenstudio (Studio Matahari Buatan). Studio matahari di Jerman memang sangat terkenal meskipun banyak yang lebih memilih untuk pergi berlibur ke negara tropis dan mendapatkan sinar matahri secara alami ketimbang berjemur di bawah sinar matahri buatan. Kendati mahal, orang Jerman merasa vitamin D yang kita dapat dari sinar mentari itu penting, sehingga mereka rela merogoh kocek 3 sampai 5 euro tiap 10 menit. Kalau ke studio matahari 1 jam, berarti kita harus membayar 18-30 euro, anggap saja kita menikmati sinar matahari 2 jam per hari, satu bulan, kita secara tidak sadar menghemat 1.080 sampai 1800 euro atau sekitar 27 juta per bulannya.
Seorang teman Jerman pernah berkata, 'Aku butuh matahari 5 hari saja untuk tahun ini, makanya aku pergi ke Ciprus untuk 5 hari'. Untuk pergi ke Ciprus demi memperoleh sinar matahari selama 5 hari saja, dia harus membayar sekitar 600 euro. Betapa indahnya Indonesia yang warganya bisa menikmati matahari secara cuma-cuma. :D

3. Harga TUKANG

Mungkin kita sudah sering mendengar bahwa di Jerman, orang sangat menghargai keahlian. Itu memang benar, harga tukang memang mahal di Jerman. Seringkali ibu mengeluhkan pendapatan seorang tukang di Indonesia yang murah banget. Tukang batu dan bangunan dibayar 60 ribu perhari, dan mandornya 75 ribu. Bapak yang ahli listrik suka membetulkan listrik secara cuma-cuma, tukang kunci, tambal ban juga murah, orang Indonesia yang mempunyai pekerjaan sebagai tukang atau pekerja kasar serabutan selalu identik dengan gaji murah. Tapi di Jerman, semua itu berbanding terbalik. Seperti yang aku jelaskan di atas, tukang kunci dibayar mahal meskipun kerjanya nggak lebih dari setengah jam. Tukang Listrik pun demikian. Untuk mengundang seorang tukang listrik datang membetulkan listrik  di rumah kita, kita harus membayar 50 euro, setiap 15 menit yang di gunakannya membetulkan listrik, kita harus membayar 20-25 euro. Sejam kerja saja, tukang listrik dibayar paling tidak 70-100 euro dari perusahaan tempat mereka bekerja. Mengapa demikian? Karena tukang, pekerjaan kasar dan beresiko besar sangat diperhitungkan, orang tidak mau membetulkan listrik sendiri karena takut tersengat listrik, makanya mereka wajib membayar mahal demi orang yang ahli di bidang listrik, demikian halnya dengan tukang kunci.

4. Parkir

Kalau aku dulu selalu marah dan ngomel harus membayar parkir, sejak di Jerman aku baru sadar bahwa Parkir di Indonesia mah murah atuh. Untuk parkir sepeda motor di Indonesia, kita biasa membayar 1000-3000 rupiah tanpa batasan waktu. Untuk parkir mobil, biasanya 5000 rupiah. Tentu saja hal ini juga terbilang mahal kalau kita hanya ke Alfamart beli mie instan doank dan harus membayar parkir segala, lebih mahal parkirnya ketimbang harga mie nya. Di Jerman, apalagi di kota besar, harga parkir dihitung perjam. Sejamnya kita harus membayar 1,5 euro (25 ribu), ini bisa lebih mahal tergantung kotanya, contohnya di München, di tengah kota atau tempat-tempat wisata, kita harus rela mengeluarkan 3 euro perjam, di Amsterdam malah 4 euro per jam.
Meski demikian, di Jerman tidak memberlakukan biaya parkir untuk belanja ke supermarket atau minimarket asalkan tidak lebih dari sejam parkir. Gimana bisa tahu kalau lebih dari satu jam parkir di sebuah  supermarket? Setiap pengemudi pasti punya tanda seperti jam yang menunjukkan dia meninggalkan mobil pukul berapa, sehingga pengontrol bisa tahu kalau dia baru saja atau sudah lama meninggalkan mobilnya. Di Jerman, tidak ada tukang parkir, tapi mesin dimana kita harus mengambil sendiri karcisnya dan meletakkan karcis tersebut di dalam kaca depan mobil, sehingga kalau ada pengontrol, mereka bisa tahu bahwa kita sudah membayar karcis parkir. Di dalam karcis tersebut terdapat keterangan kita parkir mulai jam berapa dan berapa lama kita berencana kembali. Kalau ternyata kita molor dan ketahuan petugas pengontrol, kita akan diberi sangsi berupa surat pelanggaran parkir yang diletakkan di depan kaca mobil (dijepit di pembersih kaca depan). Surat pelanggaran tersebut harus kita tebus dengan mentransfer sejumlah uang ke pihak berwajib. Kalau kita tidak mau membayar, akan datang terus menerus surat denda yang akan berlipat jumlahnya.

5. Pelanggaran lalu lintas

Di Indonesia, kita bisa dengan mudah menyebrang jalan bukan di zebra cross atau di tempat penyebrangan, ngebut di jalanan kecil, dsb. Meskipun denda pelanggaran lalu lintas di Indonesia terbilang cukup mahal, namun aku masih belum pernah mendengar orang didenda karena menyebrang jalan. Kalau di Jerman, jika seseorang ketahuan menyebrang jalan bukan di tempatnya, mereka bisa kena denda 75 euro (1juta) dan beresiko kehilangan SIM. Di beberapa tempat yang mempunyai batas kecepatan mengemudi, biasanya ada kamera Blitzer yang bisa memotret plat mobil dan merekam kecepatan pengemudi yang ngebut. Dendanya pun bukan main, sekitar 100 sampai 660 euro tergantung berapa kecepatan mengemudi saat melewati jalan tersebut. Contohnya di sebuah jalan kecil, biasanya batas kecepatan maksimal 30 km/jam dan pengemudi yang tergesa-gesa mengemudi hingga kecepatan 130 km/jam, mereka bisa kena denda sampai 600 euro. Denda yang harus dibayarkan tidak langsung ditempat, tapi dikirim ke rumah berupa surat tilang dan potret mobil yang terekam kamera. Di Jerman, semua kendaraan dan pemiliknya terekam secara internasional di suluruh negara European Union dan mobil yang kita kendarai akan dengan sangat mudah terlacak. Kalau orang Jerman ngebut di Spanyol misalnya, mereka yang mobilnya terpotret, akan juga mendapat surat tilang dan harus membayar Bußgeld (denda) kepada pemerintah Spanyol. Peraturan seperti ini dibuat juga dei menjaga keselamatan pengemudi dan juga orang lain.

6. Download

Seperti yang aku tulis di topik 15 Hal Yang Lazim di Indonesia tapi aneh atau tidak lazim di Jerman , kita harus benar-benar hati-hati dalam membuka situs dan mendownload lagu, film gratisan dari situs illegal karena dendanya bisa sampai ribuan euro. Hal ini biasa kita lakukan saat di Indonesia. Bahkan aku harus menunggu pulang ke Indonesia dulu supaya bisa mendownload lagu-lagu Jerman secara gratis di Indonesia, karena kalau di Jerman, aku harus membeli lagu-lagu tersebut, kalau download gratisan, bisa-bisa kena denda.

7. Pindah RUMAH

Pindah rumah tuh seperti perceraian, boleh dilakukan tapi dibenci setengah mati sama orang Jerman lol. Penyebabnya tak lain adalah mahalnya biaya pindahan dan ribetnya mengurusi  kepindahan. Ribet mengurusi kepindahan bisa juga terjadi di Indonesia seperti lapor RT, RW, Lurah, Camat, dsb bedanya kalau di Jerman yang tak ada RT, RW, PKK, orang harus langsung lapor ke kantor pemerintahan setempat. Ribetnya, kalau pindah ke kota besar yang lumayan banyak jumlah penduduknya, kita harus membuat janji dulu yang terkadang susahnya setengah mati. Bikin janjinya sekarang, dapetnya dua bulan yang akan datang. Sedangkan peraturan dari pemerintah, seseorang wajib lapor MAKSIMAL 2 minggu setelah kepindahan, kalau tidak akan didenda 55 sampai 1000 euro tergantung jumlah pendapatan dan alasan yang diajukan mengapa mereka telat mendaftar.
Selain ribetnya pengurusan dokumen kepindahan, biaya angkut barang daritempat lama ke tempat yang baru juga lumayan menguras kantong. Orang Indonesia yang bersifat tolong menolong dan kekeluargaan akan dengan senang hati membantu temannya yang pindah kos atau rumah. Tapi orang Jerman yang kebanyakan individualistis akan menyulitkan seseorang yang akan meminta bantuan. Meskipun demikian, tak jarang teman, sanak keluarga membantu memindahi barang-barang di Jerman kalau mereka dihubungi jauh-jauh hari sebelumnya sehingga di hari kepindahan mereka bisa meluangkan waktu untuk membantu. Host familyku dulu saat pindah rumah, tak satu pun teman yang sempat membantu dikarenakan jadwal yang padat. Karenanya, mereka harus menyewa orang dan truk besar untuk pindahan. Truk jasa pengangkut barang pindahan atau Umzughelfer yang disewanya untuk waktu sehari saat itu seharga 1700 euro (sekitar 22 juta).

8. Biaya satelit penyiaran atau Rundfunkgebühren

Rundfunkgebühren ini mungkin bukan momok bagi orang Jerman sendiri tapi untuk para mahasiswa dan pendatang dari Indonesia yang baru saja menetap di Jerman. Rundfunkgebühren ini adalah uang iuran wajib tiap penduduk untuk melancarkan penyiaran radio, TV, internet dan semua yang berhubungan dengan koneksi satelit. Terserah mau kalian punya TV atau tidak, punya radio atau tidak, punya laptop atau tidak, kalian wajib membayar Rundfunkgebühren sebesar 17 euro perbulan dan dibayarkan tiap 3 bulan sekali sebesar 51 euro. Kabar baiknya, mahasiswa yang tinggal di asrama khusus mahasiswa (studentwohngemeinschaft) tidak perlu membayar Rundfunkgebühren. Aku dulu juga tidak perlu membayar Rundfunkgebühren karena teman se-apartmen-ku telah membayarnya. Peraturannya adalah Rundfunkgebühren dibayar wajib oleh satu orang di tiap-tiap rumah atau apartemen. Kalau mahasiswa yang tinggal sendiri di apartemen atau kamar pribadi, maka wajib membayar Rundfunkgebührennya sendiri. Salah seorang teman mendapat surat dari Kantor ARD (semacam TVRI nya Jerman) yang menyuruhnya membayar rundfunkgebühren sekitar 600 euro karena dia telah tinggal di Jerman selama 2, 5 tahun dan tidak pernah membayarnya. Padahal 2 tahun sebelumnya, dia tidak wajib membayar rundfunkgebühren karena selama itu dia tinggal menumpang di apartemen orang Jerman yang telah membayar rundfunkgebühren untuknya. Untuk menjelaskannya, temanku itu perlu mengirim email, surat, tlp yang ribetnya minta ampun. Banyak orang Jerman yang sebenarnya merasa rundfunkgebühren ini tidak efisien, tidak adil, bersifat pemaksaan, dsb.
Mengingat wajibnya mengeluarkan uang hampir sejuta tiap 3 bulan ini, aku jadi ingat di Indonesia yang untuk memanfaatkan satelit palapa, warga tidak harus membayar mahal, cukup beli TV dan radio saja. 


Demikian sharing kita kali ini tentang mahalnya hal-hal sepele untuk orang Indonesia di Jerman. Semoga setelah membaca ini, kita jadi lebih banyak tahu, lebih banyak ilmu dan lebih terbuka untuk mengenal berbagai macam kebudayaan baik dalam maupun luar negeri.

Grüße dari Jerman

Sunday, November 13, 2016

5 Tunjangan untuk Ortu dan Anak di Jerman

Pasti kita teah mendengar bahwa di negara maju, pemerintah memberi banyak tunjangan kepada rakyatnya. Seperti di Jerman, pemerintah pun juga demikian memperhatikan ibu hamil, orang tua dan anak-anak. Apa saja bentuk tunjangan itu?

1. Mutherschutz atau Perlindungan Ibu Hamil

Ibu hamil wajib berhenti bekerja sejak usia 6 bulan kehamilannya demi melindungi sang anak yang dikandung. Sejak usia kehamilan 6 bulan, sampai melahirkan, ibu hamil juga dibayar penuh dari perusahaan tempat dia bekerja. Semua biaya mulai dari kontrol kandungan, melahirkan, baik normal, operasi ditanggung pihak asuransi. Semua instansi, perusahaan, firma baik besar maupun kecil di Jerman mempunyai peraturan yang sama dalam hal perlindungan ibu hamil dan anak karena peraturan tersebut ditetapkan oleh pemerintah pusat.

2. 1 sampai 3 Tahun Elternzeit atau Cuti Ortu

Tentang lamanya cuti yang boleh diambil oleh seorang tenaga kerja, tergantung pihak perusahaan dan kota tempat bekerja. Contohnya di Hamburg, para orang tua berhak mendapat cuti selama satu tahun setelah melahirkan, dan boleh memperpanjangnya selama 6 bulan serta digaji penuh oleh perusahaan. Jika sang ibu masih ingin cuti setelah satu tahun setengah, mereka boleh memperpanjangnya hingga 3tahun tapi hanya dibayar 50-70% gaji, bukan dari perusahaan, melainkan dari pihak asuransi pemerintahaan terkait. Setelah cuti ortu habis, sang ibu boleh kembali bekerja ke perusahaan sebelumnya (perusahaan tidak berhak memecat ibu hamil dan ibu yang memperpanjang cuti hamilnya). Keputusan kembali ke perusahaan sebelumnya atau melamar ke perusahaan baru adalah keputusan sang ibu sendiri. Di München, cuti ini bisa diambil sampai 3 tahun lamanya.
Kabar gembiranya: cuti ortu bukan hanya untuk ibu hamil, tapi untuk SANG AYAH juga. Jadi jika kedua orang tua bekerja, sang ayah juga boleh mengajukan cuti selama 1 tahun untuk menemani istri dan anak-anak mereka di rumah dan digaji penuh.
Pengecualian untuk anak kembar, orang tua boleh mengambil cuti sampai 5 tahun dan tentu saja digaji penuh dari perusahaan.

3.Tunjangan anak

Tunjangan anak di Jerman tergantung berapa jumlah anak. Jika orang tua mempunyai satu sampai 2 orang anak, maka tunjangan yang diperoleh sebesar 190 euro ( 2,8 juta) per bulan. Anak ke tiga sebesar 196 euro perbulan (2,95 juta), anak ke empat dan seterusnya sebesar 221 euro per bulan (3,3 juta). Jumlah ini tergolong sangat kecil mengingat kebutuhan anak juga sangat besar.
Sampai kapan tunjangan anak diberikan? SAMPAI SI ANAK BEKERJA. Ya! kalau di usia 26 tahun si anak masih kuliah misalnya, maka orang tua masih mendapat tunjangan anak-anak mereka dari pemerintah per bulan.

4. Tunjangan untuk orang tua yang berpenghasilan rendah dan bekerja secara perorangan

Apabila sang orang tua berpenghasilan rendah, mereka bisa lapor diri ke pemerintah dan mendapat tunjangan tambahan sebesar maksimal 140 euro (2 juta) perbulan per anak. 
Bagaimana dengan orang yang bekerja perorangan? Mereka juga berhak mendapatkan cuti orang tua dengan gaji dari pemerintah. Begitu pua ibu hamil yang bekerja perorangan, mereka juga berhak berhenti atau cuti kerja sejak usia kehamilan 6 bulan dan digaji oleh pemerintah.

5. Tunjangan orang tua yang memiliki anak cacat

Anak cacat juga mendapat perhatian khusus dari pemerintah. Selain tunjangan anak, tunjangan kesehatan, treatment khusus, terapi, dan lain sebagainya juga adalah tanggungan pemerintah. Contohnya, penderita cacat mental dan epilepsi di tempat aku dulu bekerja membutuhkan sebuah kursi roda khusus, yang dirancang khusus untuknya seharga 17.000 euro ( 255 juta), atau mainan seharga 5000 euro (85 juta) demi melatih keterampilan motoriknya. Semuanya dibayar oleh asuransi pemerintahan terkait.
Jika orang tua yang memiliki anak cacat berhenti bekerja karena keharusan merawat sang buah hati yang cacat dan membutuhkan perhatian khusus, maka pemerintah juga memberikan 'pflegegeld' kepada orang tua. Pflegegeld atau uang perawatan adalah uang yang diberikan kepada orang tua karena merawat anaknya yang cacat.  Sekali lagi, anak atau orang cacat adalah tanggungan pemerintah. Kalau mereka cacat mental dan fisik parah, adalah sebuah keharusan bagi pemerintah untuk merawat dan melindunginya sehingga mereka bisa melangsungkan hidup layaknya orang normal. Sehingga pemerintah juga menggaji orang tua yang merawat anaknya yang cacat. Untuk satu orang cacat saja, pemerintah bisa mengeluarkan uang sekitar 15.000 euro perbulan untuk membayar asisten-asisten yang membantunya, biaya terapi, kesehatan, hiburan dan sebagainya.


Mengapa pemerintah Jerman sebegitunya memperhatikan anak-anak? Karena banyak pasangan yang memutuskan untuk tidak memiliki anak. Banyak wanita yang lebih memilih berkarir ketimbang mengurus anak. Bahkan pemerintah Jerman memprediksi bahwa 20-50 tahun ke depan, jumlah anak-anak di Jerman akan semakin berkurang. Yang artinya akan lebih banyak orang tua ketimbang generasi penerus mereka. Banyak pendatang bukan Jerman yang sewaktu waktu akan kembali ke negara asalnya dan tidak menetap di Jerman lagi dan sebagainya. Tentu saja ini sangat kronis, karena jika generasi penerus berkurang, siapa yang akan bekerja? kalau pekerja berkurang, siapa yang akan membayar pajak. Pemerintah juga mempunyai wacana akan menghapuskan pensiunan karena 50 tahun ke depan, akan lebih banyak orang tua (pensiunan) di Jerman ketimbang generasi muda yang bekerja. Orang-orang tua di Jerman rata-rata hidup lama 80-90 tahun dan mendapat pensiunan dari pajak yang mereka bayarkan dulu saat mereka bekerja ditambah pajak yang dibayarkan para pekerja muda. Lha kalau tidak ada pekerja muda, pemerintah juga tidak mau rugi membayar pensiunan yang sudah tidak produktif lagi. Oleh karenanya wacana penghapusan pensiun ini juga dipertimbangkan. Di Perancis juga demikian, bahkan pemerintah menggalakan program pemberian medali kepada orang tua yang punya banyak anak. Agar mereka semangat membuat anak. LOL.

Demikian sharing kita kali ini tentang tunjangan anak di Jerman. Sampai ketemu di topik lain.

Viele Grüße

Saturday, November 12, 2016

5 Alasan BULE susah belajar Bahasa Indonesia (di Indonesia)

Lokasi foto: Berlin, Germany
Menurut pengakuan para bule (terutama Jerman) yang kukenal, yang pernah datang ke Indonesia, mereka bisa bicara dan mempelajari bahasa Indonesia dalam 2 minggu saja. Bahasa Indonesia memang tergolong bahasa yang mudah dipelajari, selain menggunakan huruf alfabet romawi juga digunakan secara international, bahasa Indonesia juga tidak terlalu ribet dari segi struktur kalimat, tidak ada perubahan jenis kata kerja, bahasa juga bukan tergolong Tonal Language seperti bahasa Tai, Mandarin, Vietic, dsb yang diucapkan dengan penuh intonasi, beda intonasi sudah beda pula artinya. Namun, siapa bilang Bahasa Indonesia sebegitu mudahnya dipelajari? meski bisa berkomunikasi dengan orang Indonesia, para bule tersebut juga ternyata mengeluhkan juga lika liku mereka mempelajari Indonesia saat di Indonesia. Mengapa?

1. Orang Indonesia jarang bicara Bahasa Indonesia

Bahasa Indonesia memang bahasa pemersatu atau bahasa nasional kita, namun jangan lupa bahwa Indonesia juga punya sekitar 740 bahasa daerah yang sebagian besar merupakan bahasa ibu orang-orang daerah setempat. Kalau bule tidak tinggal di Jakarta, maka mereka harus dihadapkan dengan orang-orang yang kesehariannya berbicara bahasa daerah. Ini tentu saja menyulitkan bule mengaplikasikan bahasa Indonesia yang telah dipelajarinya, karena mereka mendengar 2 bahasa sekaligus. Mau tidak mau, mereka juga terkadang harus mempelajari bahasa daerah setempat yang notabene selalu berbeda dengan bahasa Indonesia. Bahkan di Jakarta pun, orang Indonesia banyak bicara menggunakan bahasa gaul.
Teman kuliahku yang berasal dari Florida dan pernah tinggal di Jogja 2 tahun pernah cerita,
'Aku belajar bahasa dan bisa lancar bahasa Indonesia setelah beberapa bulan tinggal di Jogja. Suatu hari aku bertemu nenek dari salah seorang teman Indonesiaku, lalu aku menyapa nenek tersebut dengan bahasa Indonesia seperti ini:
"Hai nenek, mau kemana kamu?"
Aku dengan pede bilang seperti itu kepada nenek temanku dan membuat nenek itu tidak menyukaiku, padahal aku hanya berusaha ramah. Aku benar-benar lupa saat itu kalau sebaiknya aku menggunakan kata 'anda' atau  bahasa Jawa yang halus. '
Aku saat itu ketawa ngakak tapi kasihan juga kepada temanku yang sudah 'try his best' untuk ramah tapi malah salah kaprah.

2. Bahasa yang diucapkan selalu berbeda dengan bahasa ditulis di koran dan buku

Kalau kita belajar bahasa Eropa, contohnya bahasa Inggris, kita biasa dihadapkan dengan bahasa Gaul Amerika dan jargon-jargonnya. Namun, dalam segi penataan bahasa, mereka mengucapkannya sama persis dengan yang mereka tulis di media masa. Bahasa Jerman pun juga seperti itu. Antara di buku dan bahasa yang diucapkan orang-orang di kereta atau bus selalu sama, jadi kita bisa mengerti dan sambil belajar mendengarkan dari situ.
Lain halnya dengan bahasa Indonesia. Bahasa di koran, rata-rata menggunakan bahasa resmi, mereka les bahasa Indonesia secara formal, mempelajari S-P-O-K di tempat kursus, tapi saat orang-orang ngobrol dengan bahasa Indonesia, mereka sering sekali menggunakan bahasa gaul, seperti 'ingin' jadi 'pengen', 'bicara' jadi 'ngobrol', dan lain sebagainya. Para bule sering harus belajar 2 sampai 3 kata dengan arti yang sama dalam bahasa Indonesia karena orang Indonesia, dimana pun mereka berada, selalu tidak suka bicara dengan formal karena dirasa aneh dan kurang akrab.

3. Budaya sungkan orang Indonesia terutama Jawa

Mengapa ini berpengaruh? karena orang bule punya budaya frontal, tegas dan langsung. Kalau mereka salah, mereka suka dibetulkan. Tapi kalau belajar bahasa Indonesia dengan orang Indonesia, biar pun salah, mereka selalu bilang: wah, bagus bisa bahasa Indonesia, sudah bagus kok. Menurut pengakuan salah satu orang Jerman yang pernah tinggal di Indonesia selama 6 tahun (karena suaminya bekerja sebagai diplomat di Jakarta), susah sekali meyakinkan orang Jawa kalau mereka tidak perlu sungkan membenarkan kata-kata yang salah agar kami bisa belajar lebih baik lagi, orang Jawa selalu bilang, sudah bagus, sudah bagus. 'Mereka takut kalau saya tersinggung' kata wanita itu.
Pengakuan yang sama juga dilontarkan teman dari grup gamelan yang punya pacar orang Indonesia dan selalu ke Indonesia setiap tahun, dia bilang bahwa belajar Bahasa Indonesia sama orang batak adalah cara yang terbaik, ketimbang sama orang Jawa, karena selain intonasi mereka yang jelas dan pengucapan yang lumayan keras, sifat mereka juga tegas dan sering membenarkan kalau aku salah bicara.

4.Kalau bertemu bule, orang Indonesia lebih suka ngomong bahasa Inggris

Kalau melihat bule, kita pasti berpikir mereka bisa dijadikan tempat latihan bahasa Inggris. Padahal tak sedikit orang bule yang datang ke Indonesia ingin belajar bahasa Indonesia juga. Jadi kalau orang bule sudah berusaha berkomunikasi dengan bahasa Indonesia, tapi dijawab dengan bahasa Inggris, akan mengecewakan, karena mereka ingin melatih kemampuan berbahasa dengan orang lokal juga.
Di sebagian besar negara Eropa, tidak peduli kalian berasal dari mana, berwajah khas Asia atau Afrika, kalau berusaha berkomunikasi dengan bahasa setempat, mereka akan senang sekali dan respect karena mereka tidak perlu susah-susah bicara bahasa asing.

5. Berkomunikasi lewat sms juga dengan Bahasa Planet

'Mgkn hx org Ind sj yg bs mgrt klmt ni'
Kalimat diatas biasa kita tulis di sms, atau messanger lainnya dan kita sudah sangat terbiasa dengan bahasa sms nasional kita yang tanpa huruf vokal, atau huruf 4l4y lainnya.
Sosial media juga ajang belajar bahasa bagi sebagian besar orang. Salah satu orang teman Jerman yang pernah magang di Blitar selama satu tahun mengaku kagum akan keramahan dan keterbukaan orang Indonesia tapi juga sedih saat dia terjebak dalam situasi seperti ini:
'Mereka minta nomer whatsappku, dan aku dimasukkan ke grup whatsapp bersama orang-orang Indonesia lainnya. Tapi mereka menulis pesan dengan bahasa yang aneh sekali.' tutur temanku.

Demikian penuturan beberapa bule yang aku rangkum tentang lika liku belajar bahasa Indonesia di Indonesia. Pastinya masih banyak sekali hal-hal lainnya tentang budaya Indonesia dan Jerman. Kalau kalian masih punya ide, bisa tulis di komen, nanti akan aku tambahkan, semoga tulisanku yang sedikit tadi menambah pengetahuan dan jadi inspirasi. Semua yang aku tulis di sini adalah untuk kesenangan dan hiburan serta menambah informasi budaya semata.

Aku senang bisa berbagi dengan kalian, akan lebih senang lagi bila kalian juga mau membaginya kepada orang lain, kakak, adik, saudara, yang barang kali ingin tahu serta menambah wawasan tentang perbedaan budaya antara Indonesia dan Jerman. Aku menerima kritik, saran agar kedepannya aku bisa sharing hal-hal unik yang bermanfaat dari Jerman. Sampai ketemu di topik lainnya.

Viele Grüße

Hitchhike Amsterdam-Rotterdam: Minyak goreng pengganti bensin....

Amsterdam-Rotterdam: 11 September 2015
Waktu menulis ini: Hamburg, 12 November 2016
Hitch Hike dan Interpals friends
Jangan lewatkan kisah-kisah seru sebelum ini:
Berlin dan Kenangan Yang Terendap Di Sana
Düsseldorf-Köln: Se-mengenaskan itukah Kami Ini?
Köln: Petir dan Sempitnya Dunia Ini
Amsterdam: Menculik Anjing Dari Bapak Yang Aneh

Pagi pagi sekali, sekitar pukul 08.00, Gladys dan aku memboyong semua barang kami dan enyah dari rumah bapak yang aneh host kami di Amsterdam (baca: Amsterdam ). Tak hanya tas ransel besar dengan berat tak kurang dari 20 kilo di pundak kami, tapi juga tas belanjaan yang penuh dengan cadangan makanan selama perjalanan kami mencari kitab suci :D. Tiap 10 menit sekali, kami membungkukkan badan untuk menghindari sakit pundak karena terus menerus membawa beban berat di pundak.
'Mbak, masih punya Lust ke kota atau langsung ke Rotterdam?' tanya Gladys saat kami masih di bus ke arah stasiun.
'Ke kota lah, kemarin kan kita bentar banget ke kota, dan sama chiripa pula, kali ini kita harus paling tidak menikmati Amsterdam sampai puas' jawabku.
'Dengan membawa tas ransel gini?'

Benar juga kata Gladys, mana mungkin kita bisa keliling sambil membawa beban hidup ini?. Dibawa berat banget, dititipin mahal banget, harus dikemanain tas kami ini?

'Gimana lagi donk? Kita kan belum tentu kesini lagi, Dis. Dan lagi kita belum masuk museum Madame Tussauds yang sudah kita rencanakan sebelumnya. Kemarin kita juga gagal ke Museum Anne Frank Huis karena kita bawa Chiripa dan antrinya naudzubillah, sia-sia donk kita kesini tanpa mengunjungi satu museum pun.' kataku
'Iyo iyooo... ayok wes,, loro boyok yo urusan mburi' (iya, iya sakit pinggang urusan belakangan) kata Gladys membuatku semangat.

Hari itu, dengan membawa tas ransel tas tas belanja penuh roti dan selai, kami mengunjungi museum madame tussauds. Semangat yang membara membuat kami tetap kuat menjelajahi museum 3 lantai tersebut. Banyak orang yang melihat aneh kepada kami yang memboyong banyak barang bawaan ke dalam museum itu. Tak kami hiraukan puluhan pasang mata yang memandang aneh, kami tetap foto-foto bersama patung lilin represantasi orang-orang terkenal dari seluruh penjuru dunia tersebut.

Setelah selesai dari museum, kami masih punya waktu berkeliling kota. Gladys yang penggila kentang goreng, membeli kentang goreng 'mannekin piss' di dekat stasiun. Sedangkan aku kebagian membawa tas belanjaan selama dia makan. Akhirnya kami memutuskan duduk di tepian sungai di dekat stasiun, melepas penat dan menyusun strategi untuk hitch hike ke Rotterdam.

Untuk pergi ke Rotterdam, dari Amsterdam memakan waktu kurang lebih satu jam dan biaya tiket lumayan mahal saat itu (sekitar 15 EURO). Jadi kami memutuskan Hitchike saja.

Setelah menemukan peta strategis hitch hike, kami segera naik kereta menuju pintu keluar tol Amsterdam. Untungnya kami masih mempunyai tiket kereta harian untuk hari itu, sehingga kami tidak perlu berjalan kami sambil membawa peralatan tempur ke arah jalan tol.

Ternyata, pintu keluar tol Amsterdam yang menuju ke arah Amsterdam tak jauh dari stasiun. Kami hanya perlu naik kereta 2 stasiun saja untuk kesana dan berjalan kaki 5 menit menuju ke tempat hitch hike.

Spot hitch hike yang kami pilih adalah jalur tol A2 dari Amsterdam Zuid. Di sekitar tempat hitch hike, terdapat beberapa jalan besar pintu masuk ke arah tol yang berlainan. Tapi pintu masuk tol A2, adalah pintu keluar Amsterdam menuju ke Rotterdam. Jadi mobil yang melewati jalan itu, harusnya menuju ke arah Rotterdam.

Kami beruntung sekali karena the second hitch hike attemp was really easy and unforgettable. Awalnya kami berdiri sambil  mengacungkan tulisan Rotterdam di tepi lampu merah pintu keluar tol, lalu kami memutuskan untuk menyebrang dan masuk ke pintu masuk A2. Tak harus menunggu lama, sekitar 30 menit, sebuah mobil menghampiri kami. Seorang wanita muda berwajah Asia keluar mobil dan dengan sangat ramah menyapa kami, menanyakan apakah kami ingin menumpang. Wanita tersebut memiliki wajah dan kulit khas Indonesia, tapi dia selalu berbahasa Inggris. Akhirnya kami ketahui bahwa wanita tersebut berasal dari Philipina.

Seorang laki-laki pengemudi mobil itu juga turun untuk membantu kami menaruh tas ransel di bagasi. Laki-laki muda khas Indonesia itu bernama Burhan. Dia memang orang Indonesia, tapi lahir dan besar di Belanda, jadi dia hanya bisa berbahasa Belanda dan Inggris saja.

Burhan dan pacarnya, Fey, adalah keberuntungan hitch hike kami nomor 2, karena mereka memang ramah dan sampai sekarang pun aku masih menjalin kontak dengan Fey, gadis Filipina yang aku temui dari Hitch hike tersebut.

Sebelum menuju ke Rotterdam, mereka mengajak kami mengantarkan barang ke sebuah kota kecil (aku lupa namanya) dan membeli minyak goreng untuk mengisi bensin.

'Hah? minyak goreng? aku dan Gladys terbelalak saat melihat Burhan mengisi tangki mobilnya dengan minyak goreng yang dibelinya di supermarket di kota kecil tersebut.
'Kenapa terkejut begitu? minyak goreng ini lebih murah dan terbuat dari bahan bakar bio pembuat bensin yang sama, selama ini aku selalu pakai ini dan mobilku baik-baik saja.' tegas Burhan.

Meski bisa menerima, kami tetap saja kurang percaya bahwa di Belanda, orang bisa memakai minyak goreng sebagai pengganti bensin. Belanda memang penyedia BBM termahal sedunia kala itu (sekitar 1,60 euro per liter).

Burhan dan Fey mengantarkan kami menuju tempat sahabat penaku, Evi dan Johan. Tak hanya mengantar sampai jalan saja, mereka bahkan membawakan barang-barang kami sampai ke apartemen Johan&Evi di lantai 12 serta ngobrol sampai hari gelap. Kami tak henti hentinya berterima kasih kepada mereka yang baik hati tersebut.

Kisah perjalanan kami di Rotterdam, akan aku lanjutkan di page berikutnya: Serasa Pulang kampung

Kumpulan Foto di Amsterdam:




Friday, November 11, 2016

5 Aturan Konyol dan Kurang Masuk Akal di Jerman



Jerman adalah negara yang paling teratur, tak hanya di infrastrukturnya, namun di segala aspek keseharian sampai bahasanya. Saking teraturnya, hanya di Jerman, bahasa mengelompokkan jutaan kata benda menurut 3 jenis kelaminnya, yakni maskulin, feminim dan netral (di Prancis dan Italia hanya berdasarkan dua jenis kelamin). Misalnya Bulan itu menurut orang Jerman, maskulin, jadi di depan kata bulan ditambakan artikel: Der, kemudian Matahari itu menurut orang Jerman feminim, jadi di depan kata matahari, di tambahkan kata Die, lalu Buku, menurut orang Jerman itu netral, jadi di depan kata buku, di tambahkan artikel Das. Jangan tanyakan mengapa bulan itu maskulin, matahari itu feminim, karena di Jerman, tak hanya itu yang menurutku kurang masuk akal, tapi 5 hal berikut, juga kurasa agak berlebihan diterapkan dan terkesan konyol. (Mengingat di Indonesia, aturan dibuat untuk dilanggar dan semua serba easy going, jadi aku sebagai orang Indonesia juga tak henti-hentinya penasaran dan meneliti keanehan serta keunikan di Jerman yang bertolak belakang dengan budaya Indonesia. Apa saja itu?

1. MEMANCING HARUS PUNYA SIM

Surat Izin Memancing atau Angelschein wajib dipunyai bagi siapapun yang ingin memancing. Bagaimana cara mendapatkannya? pertama, sesorang yang ingin mendapatkan angelschein harus ikut les memancing selama beberapa jam, lalu ujian memancing dan interview. Tujuannya agar si pemancing tau jenis ikan apa saja yang boleh dan tidak boleh di pancing, dan kapan ikan akan bertelur, dan sebagainya. Demi keseimbangan alam dan keberlangsungan ekosistem di danau, para pemancing wajib punya angelschein. Kalau ada yang ketahuan memancing tanpa ada angelschein, bisa terkena denda ratusan euro.

2. BATAS MAKSIMAL SKUTER Matik dan Sepeda Motor: 25 sampai 40 km/jam

Bayangkan kalian yang punya skuter matik dan biasa kebut-kebutan di jalan raya, harus mengendarainya di Jerman dengan aturan maksimal kecepatannya tak boleh lebih dari 40 km/jam. Pasti akan terasa aneh dan nggak seru, bukan?. Ya, di Jerman, meski tidak ada batasan maksimal dalam mengendarai mobil di jalan tol, tapi demi keselamatan pengendara motor, semua sekuter dan motor di Jerman di stel (dari pabriknya) dengan batas maksimal 40 km/jam. Tak hanya itu, helm teropong, jaket kulit tebal, celana panjang, sepatu aman juga wajib dikenakan agar apabila terjadi kecelakaan, terpelanting jauh, dsb, pengendara motor tidak terluka parah. Sampai segitunya ya. Oleh karena itu, angka kecelakaan lalu lintas di Jerman terbilang cukup kecil, karena pemerintah memberlakukan aturan ini. Namun, sepeda motor balab, Harley Davidson, dan sebagainya, tentu saja diperbolehkan masuk jalan tol dengan kecepatan sesuka hati, asal berkendara, berpakainan dengan aman. Perlu diinformasikan lagi, harga SIM kendaraan roda dua bermotor (skuter matik) justru lebih mahal dari harga matiknya itu sendiri loh.

3. ATURAN MENAMAI ANAK

Meski aku telah menjelaskan di artikel sebelumnya tentang aturan menamai anak, sampai sekarang aku masih nggak habis pikir. Lha wong anak-anak sendiri loh, biar dinamai apa pun, kan terserah. Di Jerman, para orang tua tidak diijinkan menamai anak mereka dengan kata-kata yang dianggap aneh atau dianggap bukan nama, yang nanti akan memalukan anak, dsb.

4. ATURAN MEMBANGUN PAGAR RUMAH

Tak hanya bentuk bangunan rumah dan bangunan yang diatur pemerintah, namun membangun pagar, juga diatur. Kalau kalian berkunjung di Jerman, tidak akan kalian temui rumah berpagar tembok tinggi menutup rumah dan melindungi dari maling masuk. Karena pemerintah Jerman hanya memperbolehkan pemilik rumah membangun pagar tak lebih dari 1 meter saja. Oleh sebab itu, tata kota di Jerman terkesan lebih rapi dan indah.

5. MEMBAYAR PAJAK ANJING

Hundesteuer atau pajak untuk memelihara anjing juga diterapkan pemerintah Jerman. Besarnya pajak sebenarnya tidak terlalu mahal (sekitar 50 euro per tahun). Kalau memelihara anjing di Jerman, kita juga harus melaporkan dirinya (si anjing) ke pemerintah. Memelihara anjing di Jerman terbilang cukup ribet juga, selain mahal, biaya perawatannya yang juga mahal, membayar asuransi untuk pengobatan ke dokter juga, dan membayar pajak, mengajaknya jalan-jalan agar tidak stress, dan perawatan lainnya seperti salon, pijat, dsb. Meski demikian banyak juga yang memelihara anjing demi kesenangan. Pajak hewan ini berlaku hanya untuk anjing, untuk memelihara hewan seperti kucing, burung, ular, tikus, orang tidak perlu membayar pajak, hanya perawatan lain-lain yang sudah aku sebutkan di atas.

Pastinya masih banyak sekali hal-hal berbeda lainnya antara budaya Indonesia dan Jerman. Kalau kalian masih punya ide, bisa tulis di komen, nanti akan aku tambahkan, semoga tulisanku yang sedikit tadi menambah pengetahuan dan jadi inspirasi. Semua yang aku tulis di sini adalah untuk kesenangan dan hiburan serta menambah informasi budaya semata.

Aku senang bisa berbagi dengan kalian, akan lebih senang lagi bila kalian juga mau membaginya kepada orang lain, kakak, adik, saudara, yang barang kali ingin tahu serta menambah wawasan tentang perbedaan budaya antara Indonesia dan Jerman. Aku menerima kritik, saran agar kedepannya aku bisa sharing hal-hal unik yang bermanfaat dari Jerman. Sampai ketemu di topik lainnya.

Viele Grüße

Amsterdam: Menculik Anjing dari Bapak yang Aneh...

Amsterdam, 9-11 September 2014
Waktu menulis ini: Hamburg, 12 November 2016
I AMSTERDAM: tak pernah sepi dari para foto model
Kisah-kisah seru perjalanan kami sebelumnya bisa dibaca di:
Berlin dan Kenangan Yang Terendap Di Sana
Düsseldorf-Köln: Se-mengenaskan itukah Kami Ini?
Köln: Petir dan Sempitnya Dunia Ini

Cari tumpangan menginap di Amsterdam adalah hal yang paling susah, baik sebelum, selama dan sesudah perjalanan kita kali ini. 1 bulan sebelum keberangkatan, kami sudah mencari-cari couchsurfer. Paling tidak satu minggu sebelum berangkat, kami sudah yakin kapan akan tiba di kota tertentu, dimana kami akan menginap dan siapa yang akan meng-host kami. Tapi di Amsterdam, dari puluhan request yang aku kirim, hanya 2 yang membalas, satu dari pemuda Belanda yang nggak yakin bisa menghost kami karena dia akan pindahan di minggu itu, satu lagi dari orang Belanda juga, bapak-bapak yang usianya sekitar 55 tahun. Orang ini punya referensi positiv dari 73 couchsurfer di dari seluruh penjuru dunia yang pernah numpang nginap di rumahnya. Jadi, tak ada yang perlu diragukan, dia pasti couchsurfer sejati. Dari pada tidak yakin akan tinggal di mana, kami memutuskan untuk menerima tawaran dari bapak-bapak tersebut.

Untuk mencapai rumah bapak itu, kami harus naik bus dari stasiun utama sekitar 15 menit. Tak jauh juga dari pusat kota, batinku.

Ketiadaan sinyal internet, membuat kami tidak bisa mencari lewat map online di hp kami (meskipun, sebelumnya kami sudah download map offline, tapi tak berfungsi juga). Berbekal alamat yang telah kucatat di agenda tour, setelah turun dari bus, kami bertanya-tanya kepada orang-orang yang kami temui. Kami tidak bisa menghubungi bapak host tersebut karena hpku mati, dan hp Gladys tidak bisa dipakai telefon di luar Jerman.

Kami terkagum-kagum akan suasana perumahan di kampung bapak itu, begitu rapi, tinggi rumahnya tak lebih dari 5meter, kecil mungil dan tertata rapi, semua beratap merah disertai cerobong asap kecil. Selain itu, kekaguman kami juga kepada orang Belanda yang rata-rata bisa berbahasa Inggris. Di kampung tersebut, kami bertanya kepada seorang nenek pemilik kedai makan kecil, dan beliau menjelaskan kepada kami alamat yang kami tanyakan dengan bahasa Inggris yang lancar, beliau juga sangat ramah.

Tengah hari, sekitar pukul 13.00 waktu setempat, kami sampai di rumah bapak host kami itu. Bapak yang berbadan tinggi besar ini terkesan ramah dan terbuka. Kami pun disambut hangat. Beliau juga memetikkan beberapa strawberry dari kebunnya.
strawberry nya bersinar, hasil berkebun si bapak

Kami hanya berencana tinggal di Amsterdam 2 hari. Kami tahu, kami tidak akan bisa mengunjungi banyak tempat di Amsterdam hanya dengan waktu 2 hari saja. Tapi lebih baik sedikit dari pada tidak sama sekali, bukan? :D

Setelah membuatkan teh, bapak tersebut bercerita panjang lebar tentang perceraiannya dengan istrinya, tentang kesedihannya karena tidak bisa tinggal bersama anak laki-laki satu satunya yang saat itu masih berumur 8 tahun, tentang couchsurfer yang baru saja enyah dari rumahnya pagi ini, dan banyak lagi hal lainnya.

Tentu saja kami senang mendengar banyak cerita dari couchsurfer, yang memang sebagian besar menginspirasi. Tapi kali ini kami benar-benar ingin keluar ke kota lagi dan melihat-lihat Amsterdam, karena kami tidak punya waktu banyak untuk itu, dan karena tiket bus yang kami beli adalah tiket harian yang masih bisa dipakai lagi sampai jam 12 malam. Kalau bapak ini cerita terus menerus, mana bisa kami keluar menikmati Amsterdam?

Huuuft, waktu sudah menunjukkan pukul 8 malam dan kami masih dijejali cerita-cerita aneh bapak ini. Aku memberanikan diri untuk meminta izin keluar mumpung matahari belum terbenam (saat summer, matahari terbenam pukul 21.30). Bapak itu melarang kami keluar karena sudah hampir malam. Aku agak pundung sebenarnya waktu itu, tapi si bapak bilang, bahwa besok dia janji akan mengantarkan kami ke kota dan melihat-lihat kota. Bapak ini bekerja sebagai pemandu wisata, jadi dia banyak tahu tentang tempat-tempat menarik di Amsterdam, sejarah dan budayanya. Kami pun senang dan tak perlu khawatir tidak bisa jalan-jalan di kota Amsterdam.

Keesokan paginya:
Pukul 8 pagi, si bapak, tanpa permisi atau mengetok pintu, masuk ke kamar kami dan bertanya apakah kami mau minum teh atau kopi. Aku jengkel sekali saat itu karena, seharusnya sebagai tamu, kami punya hak dan privasi. Tapi aku berpikir, yah mungkin semakin pagi, semakin baik, dengan demikian, kami bisa jalan-jalan ke kota lebih awal dan lebih banyak mengunjungi tempat.

Kami selesai sarapan dan mandi sekitar pukul 9. Aku berpikir kami akan segera berangkat. Nggak taunya si bapak membuka komputer dan mulai cerita tentang awal mula di ber-couchsurfer, mengapa dia suka menerima tamu, tamu siapa saja yang baik, dan yang nggak baik, dsb. Aku geram sekali.

'Kapan kita ke kota?' tanyaku.
'Kita pasti akan keluar, tapi sebelumnya aku ingin mengajak anjingku jalan-jalan dulu keliling kampung, trus baru jalan-jalan' kata si bapak.

Gladys berkata, ya sudahlah mbak, bentar lagi pasti kita keluar. Tapi si bapak tak kunjung mengajak si anjing pergi jalan-jalan. Jam sudah menunjukkan pukul 11.30 dan si bapak masih saja cerita ngalor-ngidul nggak jelas. Cerita yang sudah diceritakannya kemarin, diulanginya lagi. Ditambah dengan cerita-cerita lainnya lagi. Aku sudah hampir meledak karena ingin keluar rumah. Tapi kalau kami kabur dan membuat bapak itu marah, bisa-bisa kami tidak bisa masuk dan mengambil barang-barang kami di rumahnya saat kembali. Akhirnya Gladys membisikkan ide padaku.

'Boleh tidak kita mengajak Chiripa jalan-jalan sebentar (anggap saja nama si anjing, chiripa :D)? tanya Gladys kepada bapak itu.
'Iya, aku suka sekali anjing, dan ingin punya anjing yang lucu kayak gini!' timpalku. Anjing bapak itu memang lucu, kecil,  berbulu putih ikal dan jarang menggonggong.
'Wah kebetulan, kalian baik sekali, kalau begitu, ajak chiripa keliling kampung sebentar saja, jangan lama-lama, kalau dia berak, taruh di kamtong plastik ini dan buang ke tempat sampah!' kata si bapak sambil mempersiapkan tali leher si anjing dan kantong plastik.

Kami memang jail sekali. Karena saking jengkel dan bosan diceritai ngalor ngidul, kami menculik chiripa dan mengajaknya ke kota jalan-jalan, naik bis, kadang kami gendong atau kami ajak duduk kalau dirasa sudah terlalu jauh berjalan. Kami pura-pura saja lupa bahwa ada seorang bapak yang pasti sangat marah ´menunggu kami di rumahnya.
penculik and anjing yang diculiknya ;D

Saat hari menjelang gelap, kami pulang ke rumah bersama Chiripa. Si bapak menyambut kami dengan muka merah padam dan marah.

'You know that you should have done that to me!' katanya.
'But we also want to enjoy Amsterdam, not only listen to your story!' kataku.

Kami berdebat panjang lebar, aku pun juga sangat marah. Akhirnya keadaan mulai membaik, dan dia sepertinya juga tidak ingin kami pergi dengan keadaan marah, jadi dia mengajak kami jalan-jalan malam. Aku yang sudah sangat bad mood sebenarnya enggan jalan-jalan malam itu, untungnya Gladys masih segar bugar dan ceria. Jadi paling tidak ada sedikit energi positif untuk menikmati Amsterdam malam itu.

Si bapak rupanya hobi mengoleksi sepeda kuno. Ada banyak sekali koleksi sepeda miliknya, dan dia juga suka memodifikasinya. Kami ke kota tidak dengan naik bus, tapi naik sepeda. Ya, satu sepeda, bertiga. Sepeda itu sepeda panjang yang bisa dipakai untuk tiga orang, dengan pengemudi paling depan (si bapak pastinya). Dengan sepeda, kami menuju ke pelabuhan kecil yang mengantarkan kami naik perahu ke kota Amsterdam.

Malam hari, kota Amsterdam berbeda sekali dengan saat siang, di malam hari, kita bisa melihat, menyusuri pusat pelacuran terbesar di Eropa (Red Light Distric). Red Light Distric tidak nampak pada siang hari, karena memang pada dasarnya red light distric adalah kampung biasa, kampung yang juga ditinggali anak-anak, kampung yang ada beberapa gereja dan rumah ibadah lainnya. Kampung yang berbatasan dengan museum,dan sebagainya. Tapi begitu hari menjadi gelap, banyak rumah-rumah di sana menyalakan neon merah di atas pintu rumah yang menginformasikan kepada pengunjung bahwa mereka bisa 'jajan' di sana. Tak jarang kami melihat rumah kaca yang berbentuk seperti etalase toko, terkota-kotak, dan di dalamnya ada wanita-wanita mengenakan bikini, menunjukkan keseksian dirinya dan menggoda para pria yang ingin 'mencoba' tubuhnya.

Dari si bapak, kami tahu berapa tarif wanita itu. Menurutnya, wanita-wanita tersebut terlatih untuk bisa memuaskan 'pelanggannya dalam waktu 20 menit. Dalam durasi 20 menit itu, pelanggan membayar sekitar 30-100 euro, tergantung kesepakatan awal.

Aku dan Gladys ngeri juga melihat fenomena pelacuran tersebut. Belum lagi kita juga dihadapkan fakta bahwa di seluruh penjuru kota Amsterdam terdapat 'Coffe Shop'. Awalnya, kami berpikir, ah banyak sekali pedagang kopi di sini. Nggak taunya, coffe shop di Belanda menjual ganja. Ganja memang dilegalkan di Belanda.

Aku masih mengingat jelas bahwa malam itu, meski aku agak jengkel dengan bapak couchsurfer  itu, kami bisa memperoleh banyak informasi tentang Amsterdam dan keunikannya. Meski demikian, kami pulang dengan wajahku yang masih kelihatan kusut dan marah. Aku tak ingin mendengar lagi cerita bapak itu malam itu, aku hanya ingin segera tidur, segera pagi, dan segera melanjutkan perjalanan ke kota berikutnya dan bertemu mbak Evi dan Johan, pasangan favoritku yang akan aku temui untuk pertama kalinya setelah hampir 2 tahun berkorespondensi lewat interpals itu.

Sebelum itu, kisah menarik hitch hike: Minyak goreng pengganti bensin

Köln: Petir dan Sempitnya Dunia Ini....

Köln (6-9 September 2014)
Waktu nulis ini: Hamburg,  11 November 2016
Couchsurfer dan kenangan kami
Kisah sebelumnya bisa dibaca dulu:
Berlin dan Kenangan Yang Terendap Di Sana
Düsseldorf-Köln: Semengenaskan Itukah Kami Ini?
Salju turun lebat. Aku melihatnya dari kaca jendela. Akhirnya, turun juga salju di Hamburg. Tapi aku pesimis kalau salju ini akan bertahan dan pemandangan akan memutih. Pasalnya aku udah sering di php oleh cuaca Hamburg. Kata prakiraan cuaca sih salju, tapi apa daya, salju abal-abal. Turun bentar trus ngilang. Dasar cuaca alay. Apaan sih, kok jadi ngomongin cuaca. Aku kan pengen nglanjutin kisah perjalanan keliling Eropaku bersama Gladys, dari Dusseldorf ke Köln (Cologne).

Setelah ngikik sepanjang perjalanan di kereta dari Düsseldorf-Köln yang hanya memakan waktu 15 menit itu, kami keluar stasiun dan langsung menemukan Katedral Cologne yang megah dan indah itu.

'Ke katedralnya besok aja ya? Capek, lagian nggak asik juga ke sana dengan memboyong ransel besar kita ini?' kataku pada Gladys, yang disetujuinya.

Kami segera mencari alamat Rabea, our upcoming host.

Tak sulit bagi kami menemukan alamat Rabea itu, karena dia tinggal di pusat kota. Apartemennya benar-benar hanya beberapa langkah dari pusat nongkrong mahasiswa. Puluhan cafetaria dan pub berjajar di sekitarnya.

Rabea adalah Gadis Jerman yang cantik, memiliki mata biru dan rambut merah. Kami langsung akrab karena dia lancar sekali berbahasa Indonesia. Terkadang aku merasa dunia ini sempit sekali. Rabea menceritakan padaku bahwa 2 tahun lalu, dia menjadi sukarelawan di Jember, daerah Rejoagung. Dia tinggal di sana selama satu tahun. Di sanalah dia belajar bahasa dan budaya Indonesia. Rejoagung adalah tanah kelahiran bibiku. Aku sendiri dilahirkan di Jember, tepatnya di Tanggul. Aku segera mengirimkan foto host family Rabea itu kepada ibuku. Dan tak ayal, tentu saja bibiku kenal dengan keluarga yang ditinggali Rabea itu. Rejoagung bukanlah sebuah kota yang besar, kata bibi, rejoagung adalah sebuah desa kecil yang orang-orang nya punya kekerabatan yang erat. Tak aneh kalau bibiku kenal dengan mereka. Sayangnya, bibi sudah lama tak tinggal di sana lagi.

Dia apartement Rabea yang terdiri dari 4 kamar itu, dia tinggal bersama dua orang pria dan satu wanita. Dua pria tersebut sangatlah ramah kepada kami, tapi penghuni wanita yang satunya seperti kucing garong, dia seksi, rambut abu-abu putih dan dari raut mukanya saat kami makan bersama di dapur, sudah terlihat bahwa keberadaan kami mengusik ketenangannya. Satu diantaranya adalah Petir pacar dari penghuni wanita (bukan Rabea), jadi mereka cinlok karena tinggal se apartment. Sepanjang perjalanan setelah Köln, aku dan Gladys menyayangkan kenapa Petir (nama aslinya Peter), berpacaran dengan kucing garong tersebut, padahal kami berdua selalu merindukan dan menyebut nama Petir sepanjang masa. LoL.

Rabea memperkenalkan kami kepada temannya, orang Jerman yang lama tinggal di Inggris tapi lama magang Prancis bernama Marie. Marie adalah gadis yang cantik, ceria dan banyak tertawa, dia terbuka sekali dengan pikiran tentang Asia dan dunia luar, dia bahkan menceritakan tentang pacar barunya, atau mungkin saat itu masih gebetan yang ditemuinya saat liburan di Spanyol bulan lalu.

Di Köln hari pertama, kami memutuskan untuk mengunjungi daerah sekitar katedral dan setelahnya ke Museum Coklat. Kami agak kecewa karena setelah berputar putar di sekitar katedral, kami hanya mendapati beberapa bangunan tua yang tak semenarik Katedralnya.

'Tau gini, tadi nggak usah keliling, langsung aja ke museum coklat ya mbak', kata Gladys, aku mengiyakan.

Malam harinya, kami makan bareng Rabea dan Marie di dapur apartemen Rabea. Dapur Rabea bersebelahan dengan kamar Kucing garong dan Petir saat itu ada di sana. Petir yang mengetahui kami nongkrong sambil makan malam, ikut nimbrung beberapa menit juga. Petir adalah pria tinggi kurus (saat menulis ini, 2 tahun setelahnya, aku udah nggak ingat wajahnya), yang jelas saat itu aku dan Gladys setuju kalau Petir adalah pria ramah yang menawan. Dia juga membuat foto kami berempat malam itu.

Masih di Köln hari Kedua, kami memutuskan untuk pergi ke Aachen, kota tempat Pak Habibi menimba Ilmu, kota ini tak jauh dari Köln. Dan karena kita dapat uang bonus dari hasil Hitch hiking itu, kita bisa naik Bla Bla Car dari Köln- Aachen dan sebaliknya.

printen: kue kering khas Aachen
Saat berangkat ke Aachen, naik bla bla car, kita kebarengan pelajar asal Rusia yang saat itu satu mobil sama kita juga mau ke Aachen (aku lupa namanya), tapi dia baik sekali bersedia mengantar kita berkeliling kota Aachen.
pelajar rusia: guide kami di Aachen

Sepulang dari Aachen, kita pulang ke apartemen Rabea lagi dan bertemu dengan Couchsurfer lainnya bersama Marie juga. Sehari setelahnya kita naik bis menuju Amsterdam. Rabea dan aku masih berkomunikasi sampai sekarang. Sayangnya Petir dan Kucing Garong hanya menjadi kenangan.

Jangan lewatkan kisah selanjutnya di Amsterdam: Menculik anjing dari bapak yang aneh




Monday, November 7, 2016

Düsseldorf-Köln: Se-mengenaskan itu kah kami ini??!!?!?!?!

Düsseldorf, 6 September 2014
saat menulis ini : Harburg, 13 Juni 2015

Kisah Sebelumnya: Berlin dan Kenangan Yang Terendap Di Sana
Gladys setaaaaannnnn!!!!!!!tak henti-hentinya aku memaki, memaki diriku sendiri lebih tepatnya, melampiaskan rasa kesalku pada Gladys setelah hampir 4 Jam menunggunya di Stasiun utama kota Düsseldorf ini. Aku tiba di terminal bus yang letaknya nggak jauh dari stasiun kota. Awalnya, ich war wirklich gut gelaunt (aku bener-bener in a good mood). Akhirnya aku tiba dengan selamat di kota tempat janjian kami. Hpku nge drop namun senyum sumringah tetap terlukis di wajahku yang kucel karena kesulitan tidur semalam di Bus. Toh, aku juga udah bilang sama Gladys kalau kita akan bertemu di Mc. D atau Burger King di stasiun itu. Kami hampir yakin meski kami belum pernah ke Düsseldorf sebelumnya, bahwa setiap stasiun utama di kota Jerman, pasti ada Mc. D atau Burger King di dalamnya. Kami telah menyelidikinya. Karena keyakinan kami itu, tadi malam sebelum batereku nge drop di Bus (saat itu nggak tau kenapa nggak ada colokan di Bus, padahal biasanya di bus selalu ada colokan), kami sepakat mencari Mc. D dan bertemu di sana.

Aku melangkah riang dari terminal ke stasiun. Tak perlu bertanya kepada orang karena telah kulihat petunjuk jalan ke arah stasiun sesaat setelah aku turun dari bis. Telah kulupakan beban berat di pundakku (apa sih,,orang tas punggung dan ransel, kayak beban hidup aja :D). Aku menemukan Mc. D itu dan aq mulai menunggu Gladys.

Semenit, 5 menit, sepuluh menit, di mana si Gladys?
Aku mengangkat kembali tas punggung yang kuletakkan begitu saja di sampingku karena aku nggak mau berdiri menunggu sambil berbeban berat begitu. Kuarahkan langkahku menuju ke tempat penitipan barang.

"6euro???!!!!" hanya untuk menitipkan tas?. Tempat penitipan tas di Jerman nggak bisa dibayangkan kayak di Mall Ramayana atau di depan Hypermarkt Matos. Kita bisa nitip, trus dapet nomer, kabur seharian belanja. Di sini, berderet-deret almari besi berukuran .... (aku nggak tau ukurannya. LOL)...akan terbuka secara otomatis kalau kita memasukkan uang yang tertera di pintunya. Kita bisa memilih almari berukuran kecil untuk menitipkan tas kecil seharga 3 euro atau yang besar sekalian untuk menitipkan koper, tas ransel, kulkas, mesin cuci...ups... seharga 6 euro. Trus kita masukkan barang yang akan dititipkan, dan di kunci. Wajib diingat, kalau setelah terkunci, kita harus sudah yakin nggak ada barang yang harus kita ambil lagi, karena begitu kita mengambil barang yang tertinggal, artinya kita membuka kunci, dan untuk menutupnya, kita harus membayar sejumlah uang yang sama. Disitu kadang aku merasa merindukan Indonesia, hehhe,, yang apa-apa nggak perlu seribet ini.

'Mending kuseret aja tas ini, huft!" Aku kembali lagi ke Mc. D dan optimis kalau Gladys sudah menungguku di sana.

Nihil.

Setaaan !!! aku nggak bawa jam tangan dan hpku mati. Jam berapa ini? prediksiku udah jam 9 lebih. Seharusnya dia sudah di sini. Apa dia menunggu di Burger King??oh yaaa, mungkin ada Burger King. Lalu kutelusuri stasiun Düsseldorf yang untungnya nggak sebesar stasiun Berlin itu dengan gusar. Mood ku berubah dan aku mulai mengumpat- ngumpat. Oh, ini hari pertama, masak iya sih sudah sial??

Nggak ada Burger King, berarti satu-satunya kemungkinan cuma Mc. D. Oke, aku kembali lagi.

5 menit, 15 Menit.. Aseeem....belum datang juga bocah tengil ini. Huft. Aku memutuskan untuk sedikit rilex. Aku berjalan ke arah pusat informasi dengan tujuan mencari peta gratis yang akan kami gunakan untuk berkeliling melihat kota Düsseldorf hari itu. Busyeeet ternyata pusat informasinya deket terminal dan tadi aku lewati. Jadi aku harus kembali ke sana dengan memboyong tas punggungku yang sekarang kurasakan benar-benar sebagai beban hidup dan hatiku. :D

Yep, peta sudah dapat, aku kembali lagi ke Mc. D dan masih tak kudapati Gladys di sana. Sudah hampir pukul 10, harusnya dia sudah datang. Aku nggak sabar menunggu lagi dan kelaparan. Tas punggung berat sialan itu seolah tertawa melihat penderitaanku. Aku marah sekali padanya, akhirnya aku menuju ke arah ruang tunggu dan mendapati beberapa kursi kosong. Aku tidak duduk. Kuletakkan saja tas ransel yang sedari tadi mengolok-olokku itu di sana. Biarin, aku nggak peduli lagi. Mau dititipkan, mahal, mau dibawa keberatan, semoga aja ada yang memungutnya agar aku nggak ganti baju sebulan ini. Aku benar-benar gila, (bahkan saat menulis ini pun masih kurasakan kejengkelanku, yang sebenarnya pada Gladys, namun karena dia tak ada, satu-satunya pelampiasan adalah Tas Punggung itu!!!!haha)

Aku membeli Brezel (Roti kepang asin keras nan alot khas Bayern), pertama kali nyoba roti ini sumpah aku pikir ini produk gagal, tapi lama-kelamaan aku suka juga. Aku beli brezel karena roti itu yang paling murah (alasan sebenarnya, hehe). Aku memberanikan diri bertanya kepada penjual roti agar bisa numpang nge cas hp ku di sana. Aku memasang wajah semelas mungkin dan tersenyum sepahit mungkin agar dia bisa mengerti betapa pahit dan getirnya  hidupku saat itu. NIHIL!!!  jahat banget sih, biar pun aku cuma beli brezel tapi aku kan sangat butuh bantuan saat ini. Dan toh aku juga membeli sesuatu dari toko itu, nggak cuma sekadar meminta tolong, tapi yah, sudahlah mungkin mereka juga nggak punya colokan. :D

Masih di Mc. D, kali ini tanpa tas punggung, kubiarkan saja dia di ruang tunggu, kesepian dan kedinginan :D . Duh kali ini aku 70% marah, namun belum memuncak. Aku sabar menunggu sampai aku bertemu gerombolan laki- laki gemuk dan kurus memakai rok kotak-kotak sedengkul mirip banget seragamku waktu SMA. Aku mengikuti mereka nggak jelas, aku penasaran banget mereka kemana. Aku sampai di jalan raya depan Stasiun. Di sana ternyata tak hanya segerombolan orang tadi yang memakai rok, banyak pria-pria lalu lalang memakai rok kotak kotak, ada yang kotak-kotak biru, ada yang merah. Apa aku ini di negeri dongeng ya?

Saat akan balik ke Mc.D di dalam stasiun,  aku 100% marah, ini sudah hampir pukul 11 dan si bocah tengil itu belum juga muncul batang hidungnya. Aku memutuskan untuk pergi ke kota Düsseldorf sendiri tanpanya dan akan bersiap naik bus. Tapi toh aku nggak tega juga. Aku berpikir: oke, aku ke Mc. D sekali lagi, kalau dia masih belum disana, aku akan pergi keliling kota sendiri, tanpa dia, juga tanpa tas punggung gila itu. (padahal aku yang gila).

Masih juga belum di sana. Na gut, aku melangkah keluar stasiun dengan kepala hampir meledak, aku keluarkan map yang kuambil di pusat informasi tadi dari tas ku. Tiba- tiba seseorang muncul dihadapanku dan memelukku sangat erat.

"SETAAAAAAAAAAAANN!!!!!! nandi ae own ndeeeeng!!!!! juembek au mbek own!! juembek!!!" (Setaaan, kemana aja kamu?? aku benci kamu! aku benciiii!!!!) aku berteriak seolah kami berada di tengah hutan tak berpenghuni.
Gladys meminta maaf dan menjelaskan alasannya terlambat. Rasa marah yang meledak-ledak tadi seketika lenyap melihat Gladys, melihat wajah cantik khas gadis Koreanya yang selalu kukagumi. Aku bahagia sekali dan lupa kalau aku tadi sedang marah :D

"Mbak, kamu nguawwwuuur!!! bisa-bisanya kamu taruh tas mu begitu saja di tengah keramaian!!!"
"Bah Dis, aku mangkel owk!! (biarin dis, aku jengkel banget)!!!"
"Jengkel ama siapa??"
"Ya elah,,,ya sama kamu,,berhubung kamu nya nggak ada, ya tas itu pelampiasanku!"
"Gendeng!!"(gila)

Kami akhirnya menitipkan tas kami ke tempat penitipan seharga 6 euro itu (meski mahal,tapi kan kami bayarnya patungan :P). Gladys juga membawa barang yang kurang lebih sama jumlah dan beratnya kayak tasku. Satu bulan sebelum berangkat, kami rutin kirim voicenote atau text message lewat whatsapp dan merencanakan betul-betul apa saja yang akan kami bawa.  Hari itu, kami berkeliling kota Düsseldorf tanpa beban hidup dan hati lagi :P

Berbekal peta kota, kami menyusuri jalan-jalan kota tua Düsseldorf. Kami menemukan ratusan pria lainnya yang memakai rok kotak-kotak. Gladys bilang itu baju tradisional daerah situ, karena cuaca cerah dan mungkin ada event di dekat sungai Rhein, jadi banyak orang yang memakai baju adat, seperti di München juga saat festival musim semi atau Oktoberfest, para pria pada hobi memakai Lederhose (celana kulit) dengan kombinasi  hem kotak-kotak atau untuk wanita, mereka memakai Dirndl (baju adat dengan bentuk Rok beraneka warna dengan kombinasi blus pendek yang didesain untuk memperlihatkan buah dada). Nah baju adat München mah logis, pria pake celana, wanita pakai rok, nah di sini??kebalikannya! Meski demikian, kota Düsseldorf yang merupakan ibukota NRW (Nordrhein-Westfalen) ini menurut kami adalah kota yang indah. Kami menyusuri kota dan sampai pada area dekat sungai Rhein yang dipadati pengunjung.

Setelah puas berjalan-jalan, kami memutuskan untuk belanja kebutuhan makan.
Perlu diingat, kami sangat memperhitungkan budget dan pengeluaran. Tak ada sepeser euro pun yang nggak kami hitung. Gladys bahkan telah menyiapkan 'buku totalan' untuk menotal pengeluaran apa saja yang kami lakukan, memakai uang siapa, dan akhirnya harus benar-benar diperhitungkan..

"Lihat mbak, aku bawa tas belanja!"
"Elek ngunu, Dis!" (jelek gitu, Dis?) kataku setelah melihat tas kantong kain berukuran agak besar berwarna hijau matang dan bermotif nggak karuan itu.
"Biar jelek gini, kita kan nggak perlu beli-beli tas plastik lagi, mbak, irit. Ini juga awet, kita bisa membawa barang belanjaan kita disini sama-sama!"
"Tas kita aja udah kayak 'dalbo pindah' ini ketambahan lagi membawa tas belanja dan seisinya!" kataku tak henti-hentinya protes, padahal dalam hati aku membenarkan juga apa kata Gladys. Kami nggak perlu membeli dan membeli ulang tas kantong saat berbelanja di supermarket. Duuh, lagi-lagi teringat di Indonesia di mana tas kantong plastik itu gratis. Tapi disini ada benarnya juga memberlakukan system membeli kantong plastik, jadi kita lebih bebas pencemaran  yang ditimbulkan oleh sampah plastik.

Busyeet, tas kantong itu penuh dengan makanan. Setelah membeli seisi supermarket, kami memutuskan untuk melanjutkan perjalanan mencari kitab suci ke kota Köln. Hari masih sangat sore, masih jam 4 sore. Karena ini musim panas, jadi matahari tenggelam sekitar pukul sembilan malam.

"Mbak, nyobak Hitch Hike aja!"
"Iya, toh aku udah bilang bea kalau kita sampai di rumahnya sekitar pukul 7 lebih. Dari sini ke Köln juga nggak sampai satu jam dan ini masih jam 4."
"Walaupun kita nyampe sananya jam 8 atau 9 kan tinggal bilang aja, kita nggak terburu-buru kan?"
"Betul"

Kami menyiapkan peralatan persiapan hitch hike. Sembari duduk di trotoar, aku menulis 'KÖLN' di kertas A4 dengan spidol besar agar pengendara mobil yang lewat bisa membaca.
"Mbak, tulisanmu kayak cacing!" kata Gladys setelah melihat tulisan modifikasi cacing yang kubuat. Dia akhirnya memperbaharuinya agar lebih tebal dan jelas.

Kami memang telah merencanakan berhitch hike selama travelling ini. Jadi, peralatan tempur pun telah kami sediakan. Google map juga membantu kami menemukan jalan lintas keluar kota Düsseldorf menuju pintu tol masuk ke arah Köln. Di sana lah kami sekarang berdiri, di dekat lampu merah pintu masuk jalan tol menuju kota Köln. Gladys memegang kertas bertuliskan Köln, dan aku mengacungkan jempol. Kami tersenyum semanis-manisnya agar ada orang yang berbaik hati bersedia memberi kami tumpangan.

Satu jam judah terlewat. Tak sedikit orang yang melihat kami dan tersenyum jahil, banyak yang terlihat ingin memberi tumpangan namun kelihatannya mereka tidak ke Köln, jadi mereka hanya tensenyum bersimpati, tak sedikit juga orang yang tiba-tiba mengemudikan mobilnya dengan kencang agar tidak bisa memberi tumpangan atau menepi ke arah berlawanan dari kami saat lampu merah, agar kami tidak menghampiri mereka. Tapi ada juga beberapa yang berhenti dan bilang maaf karena mobilnya hanya cukup untuk menumpangi satu orang saja.

Hampir dua jam, tapi hari masih kelihatan sangat sore, masih hampir pukul 6, kami belum juga mendapatkan tumpangan tapi kami masih ketawa-ketiwi sambil bertukar tempat dan posisi, aku sambil nyemil anggur yang tadi aku beli di super market. Kadang kami juga istirahat sejenak sambil minum dan 'ngrasani' orang lalu lalang. Hitch hike kali itu meski kalau diceritakan ulang terkesan sangat mengenaskan, namun kami menjalaninya dengan riang gembira. Kami melakukannya hanya ingin mencoba sesulit apakah hitch hike di Jerman (karena kami juga akan melakukannya nanti di kota-kota lain dan membandingkannya). Ternyata agak sulit juga.

Setelah sekitar dua jam kami di sana, ada pasutri datang menghampiri kami berjalan kaki. Mereka adalah pasangan suami istri cantik dan ganteng berumur sekitar 40  an.

"Sprecht Ihr Deutsch oder Englisch?" (Kalian bicara bahasa Jerman atau English) tanya sang perempuan.
"Wir können beide sprechen" (kami bisa bicara keduanya) jawab Gladys.
"Oke kalau begitu bahasa Inggris saja agar kalian gampang mengerti." katanya lagi
"Oke" kata kami
"Kalian di sini sudah sangat lama ya?"
"Iya, bisa dibilang begitu." kataku, sambil berharap merekalah yang yang akan memberi tumpangan ke Köln, tapi aku nggak melihat mereka bawa mobil, ah mungkin mobilnya diparkir dan mereka menawari kami serta akan membantu kami membawa tas-tas berat itu.

Dugaanku salah....

"Satu setengah jam yang lalu kami mengantarkan anak kami les di sekitar sini, kami melihat kalian berdiri di sini menanti tumpangan dan sekarang kami kembali ke sini, kalian belum juga mendapatkan tumpangan" kata sang pria.
"Ini bukan spot yang bagus untuk mendapatkan tumpangan!" sahut sang wanita.
"Kalau begitu mungkin kami akan cari spot lain yang lebih mudah mendapatkan tumpangan ke Köln" jawab Gladys.
"Bukan,,bukan begitu. Lebih baik kalau kalian naik kereta. Di dekat sini ada stasiun, kalian bisa naik kereta dari sana ke Köln dari pada menunggu di sini" kata sang istri.
"Aber das ist teuer" (tapi itu mahal) kataku asal ceplos.

Perempuan cantik itu mengeluarkan dompet dari tasnya dan memberi kami selembar uang berwarna coklat, 50 euro.

"Bitte nehme es...bitte!!"( tolong ambil ini,,tolong!!) katanya sembari menyodorkan uangnya padaku
"Nein, kita sebenarnya juga bisa naik kreta tapi kita senang melakukan ini kok," jawabku
"Bitte (tolong),,kami juga punya anak seusia kalian, kami sedih dan nggak tega melihat kalian berdiri disini selama 2 jam dan nggak ada orang yang memberi tumpangan, kami seakan melihat anak kami sendiri seperti itu sedangkan kami sendiri juga nggak pergi ke Köln untuk memberi kalian tumpangan, tolonglah ambil uang ini dan naik kereta......"

Akhirnya kami menerima uang itu dan tertawa berkali-kali setiap mengingat kejadian ini, kami bahkan tertawa terbahak-bahak sedetik setelah kami melihat satu sama lain di kereta menuju Köln karena kami merasa sangat gila, orang gila yang beruntung. Gladys menyimpan uang itu selama 2 minggu untuk diabadikan, tapi toh kami juga membaginya dengan rata, kami bahkan bisa pergi ke Aachen karena punya budget lebih sekarang. Asal tahu saja, harga tiket kereta dari Düsseldorf ke Köln sebenarnya cuma 6,7 euro saja.

Kami menyebutnya keberuntungan pertama, dan selalu saja bertanya pada diri sendiri, semengenaskan itukah kami ini??LOL,,,padahal selama ber hitch hike kami nggak merasa melas atau perlu dikasihani, kami ketawa melihat pengemudi dengan jenggot aneh atau mengumpat saat melihat pasangan muda-mudi berciuman saat lampu merah menyala. Intinya sebenarnya hitch hike ke Köln itu benar-benar kami lakukan karena kami punya banyak waktu, tapi apa daya dikata, keberuntungan memang selalu berada di sekitar kita :)

Sekitar pukul 8 malam, kami tiba di apartemen Couchsurfer di pusat kota. Seorang gadis Jerman yang pernah satu tahun tinggal di Indonesia,,,,

 Kisah selanjutnya di:  Kota Köln dan Aachen sebelum menuju Amsterdam : Petir dan sempitnya dunia ini

Join Facebook

Followers

Google+ Followers